WHO Berikan Peringatan Keras Bagi Negara yang Buka Aktivitas Masyarakat & Ekonomi

0
19

Mr Bean membantu WHO mengingatkan masyarakat dunia jangan lengah dengan protokol kesehatan.       ( Foto: who.int)

JENEWA, bisniswisata.co.id: Dunia telah memasuki fase baru dan berbahaya dari pandemi virus corona atau COVID-19. WHO berikan peringatan keras bagi negara yang buka aktivitas masyarakat & ekonomi.

Banyak orang yang merasa bosan berada di rumah dan banyak negara-negara sangat bersemangat membuka aktivitas masyarakat dan ekonomi mereka. 

“Padahal, virusnya masih cepat menyebar. Itu masih mematikan dan kebanyakan orang masih rentan,” kata Direktur Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Dari situsnya who.int, Tedros yang mengeluarkan rilis, kemarin, mengungkapkan lebih dari 183.000 kasus baru COVID-19 dilaporkan ke WHO – yang terjadi dalam satu hari sejauh ini. Lebih dari 8,8 juta kasus sekarang telah dilaporkan ke WHO, dan lebih dari 465.000 orang telah kehilangan nyawa.

Beberapa negara terus melihat peningkatan yang cepat dalam kasus dan kematian. Sedangkan yang telah berhasil menekan transmisi sekarang melihat peningkatan dalam kasus ketika mereka membuka kembali masyarakat dan ekonomi mereka.

“Semua negara menghadapi keseimbangan yang rapuh, antara melindungi rakyatnya, sambil meminimalkan kerusakan sosial dan ekonomi. Itu bukan pilihan antara kehidupan dan mata pencaharian.  Negara dapat melakukan keduanya,” tegas Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Dia mendesak negara-negara untuk berhati-hati dan kreatif dalam menemukan solusi yang memungkinkan orang untuk tetap aman saat melanjutkan kehidupan mereka. “Kami terus mendesak semua negara untuk menggandakan langkah-langkah dasar kesehatan masyarakat yang kami tahu berhasil,”

Pada saat yang sama, langkah-langkah ini hanya bisa efektif jika masing-masing dan setiap individu mengambil tindakan yang kita tahu bekerja untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain.

Sama halnya seperti kita melakukan hal-hal yang kita tahu berfungsi untuk mencegah penyebaran penyakit dan kita juga belajar lebih banyak tentang cara mengobati orang sakit, tambahnya.

Meskipun data masih awal, temuan baru-baru ini bahwa steroid deksametason memiliki potensi penyelamatan jiwa untuk pasien COVID-19 yang sakit kritis memberi kami alasan yang sangat dibutuhkan untuk merayakannya.

Dipandu oleh solidaritas, negara-negara harus bekerja sama untuk memastikan pasokan diprioritaskan untuk negara-negara di mana terdapat sejumlah besar pasien yang sakit kritis, dan persediaan tetap tersedia untuk mengobati penyakit lain yang memerlukannya.

 Transparansi dan pemantauan terus-menerus akan menjadi kunci untuk memastikan kebutuhan mendikte persediaan, bukan sarana.

 Penting juga untuk memeriksa bahwa pemasok dapat menjamin kualitas, karena ada risiko tinggi produk di bawah standar atau dipalsukan memasuki pasar.

 WHO menekankan bahwa deksametason hanya boleh digunakan untuk pasien dengan penyakit parah atau kritis, di bawah pengawasan klinis yang ketat.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.