DESA WISATA DESTINASI KOMUNITAS

Toyama, Kiblat 'Sustainable Tourism' di Jepang

TOYAMA, bisniswisata.co.id : Dari arsitektur tradisional dan kerajinan rakyat lokal hingga kuil yang mengesankan dan hotel mewah, Dataran Tonami pedesaan Toyama kaya akan budaya.
Pengunjung dapat melihat Dataran Tonami dan pemukiman yang tersebar sankyoson dari berbagai pos pengamatan di Prefektur Toyama.
Dilansir dari japantimes.co.jp, Mangkuk chawan, contoh murni dari tembikar dinasti Joseon Korea keramik pilihan yang berharga secara historis untuk upacara minum teh Jepang.
Itu adalah salah satu dari lusinan barang antik dan karya seni bernilai museum yang disimpan di Rakudo-An, sebuah hotel butik yang baru dibuka di jantung kota. Dataran Tonami pertanian Toyama.
Berjarak 15 menit berjalan kaki dari stasiun terdekat dan dikelilingi oleh sawah dan rumah-rumah pertanian yang tersebar di kejauhan, ini adalah lokasi yang tidak biasa untuk sebuah hotel seni. Tidak ada galeri, taman, kafe, atau toko – hanya tanah subur, saluran air irigasi, dan suara alam.
“Ketika saya pindah kembali ke Toyama setelah tinggal bertahun-tahun di Tokyo, saya benar-benar berpikir bahwa tidak akan ada yang membuat saya tinggal di sini,” kata Sari Hayashiguchi, produser Mizu to Takumi Toyama West Tourism Promotion Association , yang mengelola Rakudo-An.
“Tapi saya terkejut menemukan begitu banyak hal yang terjadi. Toyama memiliki banyak hal untuk ditawarkan. Tidak hanya pertanian, tetapi juga sejarah, budaya, dan kerajinan.”
Lokasi terpencil Rakudo-An disengaja. Sebuah rumah pertanian berusia 120 tahun yang direnovasi menjadi tiga kamar tamu, restoran, dan toko, hotel ini menawarkan kepada wisatawan pengalaman menginap di Dataran Tonami, salah satu pemukiman pertanian tersebar terbesar di Jepang yang dikenal sebagai sankyoson.
Jika pengunjung pergi ke pos pengamatan di puncak bukit untuk melihat tata letak unik kawasan ini: tambal sulam ladang yang luas dengan atap runcing dari rumah pertanian tradisional Jepang azumadachi (menghadap ke timur) dan hutan pribadi mereka.
Disana juga ada sebuah rumah yang telah dipugar sepenuhnya, bagian dari Museum Tonami Sankyoson, untuk menjelajahi pintu masuknya yang berlantai tanah, ruang duduk dengan perapian cekung, dan tempat tinggal tikar tatami yang besar.
Seringkali membentang ratusan meter persegi tanah, azumadachi Toyama tampak megah dalam skala.
Ketika lahan pertanian berkembang pesat selama Periode Edo (1603-1868), lahan pertanian bukan hanya tempat tinggal tetapi juga ruang komunitas tempat keluarga menyambut teman, tamu, dan pendeta setempat untuk pertemuan dan pertemuan.
Saat ini, seiring dengan menurunnya jumlah lahan pertanian individu akibat depopulasi, beberapa bangunan di Dataran Tonami telah diubah menjadi restoran atau usaha kecil lainnya.
Namun, sebagian besar tetap menjadi tempat tinggal keluarga, yang diwariskan dari generasi ke generasi. Banyak juga yang terbengkalai dan rusak.
Renovasi Rakudo-An menampilkan atap pelana plester putih cerah gaya arsitektur dengan kisi-kisi kayu gelap. Di dalam, kerangka balok kayu horizontal tebal menopang langit-langit yang sangat tinggi.
Dibangun tanpa menggunakan paku atau perlengkapan logam apa pun, ini adalah contoh struktur tradisional kompleks yang dipugar dengan sempurna yang disebut wakunouchi.
Rakudo-An juga menyisihkan sebagian dari biaya akomodasinya untuk kegiatan pelestarian sankyoson.
Hotel ini dipenuhi dengan perabotan modern abad pertengahan, barang antik, dan karya seni yang mendukung pengrajin lokal atau mencerminkan akar agraria dan budaya Jepang – bahkan wallpaper, lantai, dan perlengkapan kamar dibuat di Toyama.
Il Clima, restoran hotel, menawarkan hidangan musiman yang menggunakan produk pertanian lokal, semuanya disajikan dengan peralatan makan antik dan buatan tangan. Bahkan perlengkapan mandi dibuat dengan minyak esensial yang dicampur secara lokal.
“Kami ingin Rakudo-An menjadi tempat di mana para tamu dapat menikmati contoh dari semua keunggulan Toyama, seperti pusat informasi,” kata Hayashiguchi.
Terdapat pula Kuil Kotokuji di Nanto, yang berjarak 20 menit berkendara dari Tonami, yang menyebabkan banyak karya seniman mingei terkenal menjadi bagian dari koleksi museum di Prefektur Toyama.
Di luar Kotokuji, sederet guci tembikar besar bertebaran di sekitar, “hanya untuk dekorasi,” kata petugas lapangan. Di dalam, aula utama berkilauan, kuil dan interiornya ditutupi daun emas yang berkilauan.
Meskipun tampak luas dan rumit, wihara ini tidak terlalu besar untuk Toyama, sebuah prefektur yang memiliki ikatan mendalam dengan Buddhisme Tanah Suci . Namun, ia memiliki tampilan mingei yang paling tidak biasa dan luas.
Menurut Hayashiguchi, pendeta kepala Kotokuji ke-18, Kansho Kosaka (1905-1992), adalah pembaca setia buku dan majalah seni, termasuk Shirakaba, terbitan sastra awal abad ke-20 yang memuat artikel-artikel Soetsu Yanagi, pendiri gerakan mingei.
Terinspirasi oleh keyakinan Yanagi bahwa kualitas estetika mingei yang alami dan kebetulan memiliki kedekatan dengan “cinta murni” dari Buddhisme Tanah Suci, Kosaka mulai mengumpulkan kesenian rakyat selama perjalanan dunianya.
Ketertarikannya pada mingei membuatnya berteman dengan Hamada, yang membawanya ke museum Mingeikan di Tokyo.
Disana, Kosaka bertemu dengan ahli keramik Kanjiro Kawai, yang memperkenalkannya pada Munakata, dan pendeta serta artis tersebut menjadi teman.
Munakata menjadi pengunjung tetap Kotokuji sehingga ketika dia mengevakuasi Tokyo selama Perang Dunia II, Kosaka mengundangnya untuk tinggal di Toyama.
“Dia akhirnya tinggal di sini selama enam tahun delapan bulan,” kata Hayashiguchi. “Dia tinggal di sankyoson dan membangun rumahnya sendiri di Fukumitsu (sebuah kota di utara Nanto).”
Kotokuji adalah rumah bagi ruang galeri kecil yang menampilkan karya langka Munakata, termasuk “Kegonmatsu”, gambaran sumi-e dinamis dari cabang pinus yang membentang di enam fusuma (layar geser).
Karya spontan yang terinspirasi oleh jalan-jalan di pedesaan, dilukis menggunakan kuas sementara dari beberapa kuas kecil yang diikat menjadi satu.
Ember-ember tinta yang dibutuhkan untuk membuat mahakarya sebesar itu, diceritakan, dicampur oleh istri Munataka, dengan bantuan beberapa tetangga yang ramah.
Di tempat lain di Kotokuji, ada ruangan beralaskan tatami yang menampilkan kesenian rakyat yang dikumpulkan oleh Kosaka dan dua generasi kepala pendeta yang menggantikannya.
Keramik Jepang berbaris di rak kayu antik, dan topeng Afrika serta tekstil Asia digantung di dinding sementara permadani suku melindungi tikar tatami dari kursi rotan dan bangku batang pohon yang dipoles.
Eklektik tapi nyaman, dengan ratusan barang antik dan vintage, barang pecah belah, periuk, pertukangan, dan tekstil berasal dari seluruh dunia.
“Mingei bukan hanya orang Jepang,” kata Hayashiguchi, mengingatkan kita bahwa budaya lain sangat menginspirasi pelopor seni rakyat Jepang.
Untuk melihat mingei kontemporer, pengunjung dapat bertemu dengan ahli keramik Kim Kyungduk, yang karya-karyanya yang minimalis dan berwarna alami memadukan tanah liat lokal dengan teknik lempar roda tradisional Korea. Seorang penduduk toyama selama lebih dari 20 tahun.
Ada beberapa restoran di dalam rumah pertanian azumadachi di desa Dataran Tonami yang tersebar di Toyama.
Masing-masing menawarkan hidangan yang dibuat dengan produk lokal yang segar dan kesempatan untuk melihat arsitektur tradisional Jepang dari dekat.
Le Cafe de Maison Yuinote Histoire
Dijalankan oleh Hirohata dan Shito Akita, yang awalnya pindah ke Toyama untuk bertani beras bebas pestisida dan bahan kimia, Le Cafe de Maison Yuinote Histoire adalah restoran nyaman yang menawarkan masakan rumah asli yang lezat di bagian depan rumah pasangan tersebut.
Makanan disajikan di meja kecil atau di area tatami yang ditinggikan di bagian pintu masuk rumah.
Sayuran lokal dan tanaman liar yang dapat dimakan ditampilkan di semua hidangan, yang berubah seiring musim dan disajikan di atas piring vintage yang berwarna-warni.
Setiap hidangan mencakup seporsi besar nasi rumahan Akita, yang dimasak secara individual di meja dalam pot hagama.
Restoran Petani Ookado
Farmer’s Restaurant Ookado memungkinkan pelanggan untuk menikmati shōjin ryōri lokal (masakan vegetarian Buddha) tepat di depan altar butsudan azumadachi.
Toyama butsudan terkenal besar dan berornamen, menjadikan Ookado pusat perhatian yang mencolok.
Menu musiman menampilkan mie somen buatan tangan Ookado dan variasi masakan Buddha regional, yang dengan senang hati dijelaskan oleh staf yang ramah kepada pengunjung. Semuanya disajikan di pernis merah berusia 100 tahun.
Rakudo-An: Il Clima
Yudai Ito, koki eksekutif Il Clima, berlatih di Prancis dan Italia dan membawa sedikit sentuhan Eropa ke dalam masakannya yang elegan.
Sebagai restoran dari hotel butik mewah Rakudo-An, pengunjung dapat mengharapkan hidangan kelas atas yang disajikan dengan indah dengan perpaduan peralatan makan antik dan buatan lokal.
Menu berubah setiap hari di Il Clima, dengan Ito secara kreatif menemukan cara baru dan tidak biasa untuk menyajikan sayuran lokal, hidangan laut dari teluk Toyama, herba yang ditanam di kebun, dan bahan makanan.
Tidak mungkin untuk memprediksi tamu apa yang akan dilayani, tetapi mengingat latar belakang Ito, pasti akan menarik.

Nia Ma'rifatun