Teror Menghantui, Ribuan Wisatawan Tinggalkan Tunisia

0
506

PORT EL KANTAOUI, test.test.bisniswisata.co.id: Ribuan wisatawan asing ketakutan dan meninggalkan melalui penerbangan dari Tunisia pada Sabtu (27/6/2015) dan Minggu (28/6/2016). Aksi wisatawan mancanegara ini kabur setelah seorang bersenjata menewaskan 38 orang, sebagian besar wisatawan asal Inggris, yang tengah berwisata pantai.

Aksi teror masih menghantui Tunisia, yang paling banyak didatangi wisatawan asing. Kelompok keras Negara Islam (NIIS/ISIS), yang menguasai wilayah luas Irak dan Suriah, menyatakan bertanggung jawab atas serangan itu, yang paling mematikan dalam sejarah Tunisia baru-baru ini.

Belakangan, posisi NIIS/ISIS semakin terpojok, semisal terjadi di Kobani –kota utama NIIS/ISIS di Suriah– yang balik diduduki milisi Kurdi dari Turki. Secara membabi-buta NIIS/ISIS membantai kalangan sipil di beberapa kota, dalam serangan yang digambarkan bukan untuk menunjukkan intensi militer menduduki kembali kota-kota bekas wilayah mereka.

Puluhan orang lain terluka sesudah penyerang itu menembak dari dalam payung pantai ke arah kerumunan wisatawan di pantai tersebut dan kolam renang hotel di loka wisata terkenal laut Merah Port el Kantaoui.

Perdana Menteri Tunisia Habib Essid mengumumkan bahwa sejak bulan depan, petugas keamanan bersenjata akan ditempatkan di sepanjang pantai dan di dalam hotel. Tapi, pukulan berat menghantam industri pariwisata utama dengan pengelola perjalanan Inggris Thomas Cook mengumumkan akan menawarkan kemungkinan mengubah pemesanan ke Tunisia dan termasuk pada 24 Juli.

Perhimpunan Badan Perjalanan Inggris mengatakan berembuk dengan Departemen Luar Negeri untuk upaya jangka panjang.
Perdana menteri Tunisia menyatakan sebagian besar yang tewas berasal dari Inggris tapi ada juga dari Jerman, Belgia dan Prancis. Serangan itu, yang kedua terhadap wisatawan di Tunisia pada tahun ini, terjadi pada hari sama dengan saat 26 orang tewas di masjid di Kuwait dan seorang menyerang pabrik di Prancis.

IS mendaku pemboman di Kuwait dan serangan di Tunisia, yang terjadi hanya sehari sebelum ulang tahun pertama kelompok itu, yang menyatakan wilayahnya di Irak dan Suriah sebagai kekhalifahan. IS menyatakan orang bersenjata itu adalah tentara kekalifahan, yang menyasar musuh kelompok tersebut dan sarang percabulan, kejahatan dan kemurtadan.

Kebanyakan dari yang tewas berasal dari negara pembentuk persekutuan tentara salib, yang melawan kekhalifahan, kata kelompok itu, mengacu pada sekutu pimpinan Amerika Serikat, yang melakukan serangan udara terhadap mereka di Irak dan Suriah.

Sekrataris Negara untuk Keamanan Tunisia Rafik Chelly kepada Mosaique FM, Minggu (28/6/2015) menyatakan penembak itu mahasiswa, yang tidak dikenal pihak berwenang.

“Ia masuk lewat pantai, berpakaian seperti orang akan berenang dan membawa payung pantai dengan senjata di dalamnya. Kemudian, ketika tiba di pantai, ia menggunakan senjatanya,” kata Chelly. (marcapada2015@yahoo.co.id)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.