Puluhan Wisatawan Tersengat Ubur-Ubur di Gunung Kidul

0
540
Korban sengatan ubur-ubur beracun belum tertangani. (Foto: www.lintas.me)

GUNUNG KIDUL YOGYAKARTA, Bisniswisata.co.id: Berwisata ingin mencari hiburan, refresing, senang-senang malah berakhir memilukan. Nasib malang itu dialami puluhan wisatawan yang berkunjung ke objek wisata pantai di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, Ahad (20/08/2017). Mereka tersengat ubur-ubur dalam sepekan terakhir.

Anggota SAR Satlinmas Korwil II Pantai Baron Saryanto di Gunung Kidul mengimbau seluruh wisatawan agar menggunakan alas kaki atau tidak menyentuh biota laut yang ada. “Kami juga meminta agar wisatawan tidak sembarangan memegang biota laut yang ada. Sering kali binatang laut beracun menyerupai karang dan sulit terlihat,” kata Saryanto seperti dikutip Antara, Minggu (20/8).

Data SAR Satlinmas Korwil II Pantai Baron menunjukkan dalam sepekan terakhir lebih dari 20 wisatawan menginjak berbagai hewan beracun mulai dari ubur-ubur, bahkan bulu babi.

Hewan-hewan beracun ini diakui petugas SAR sering keluar saat posisi air laut sedang surut. Hewan-hewan itu diduga terbawa air laut yang menuju ke daratan dan tak bisa kembali ke tengah laut karena terjebak batu karang. “Kami berharap para wisatawan berhati-hati, dan kami juga berupaya memberikan imbauan, baik melalui pengeras suara maupun papan peringatan,” katanya.

Salah seorang wisatawan, Tulasmin warga Plosokerep, Desa jeruksawit, Kecamatan Gondangrejo, Kabupaten Karanganyar kesakitan usai terserang ikan beracun atau yang sering disebut oleh warga pesisir sebagai ikan dook.

Ia mengaku merasakan nyeri hebat usai menginjak sesuatu saat dia tengah mencari ikan bersama sang anak di Pantai Drini. “Sakit tidak tahu menginjak apa, tiba-tiba kaki terasa nyeri,” katanya.

Tim SAR Satlinmas Korwil II Pantai Baron langsung melakukan pertolongan pertama dengan memberikan cairan alkohol serta pembersih luka agar kaki Tulasmin tidak terkena infeksi. (*/ANT)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here