Manajemen Garuda Diultimatum

0
566

JAKARTA, test.test.bisniswisata.co.id: Menteri BUMN Dahlan Iskan mengultimatum manajemen PT Garuda Indonesia Tbk agar berupaya untuk menurunkan kerugian hingga di bawah Rp 1 triliun sampai dengan akhir tahun 2014.

“Garuda harus menempuh langkah konkret agar kerugian tidak lebih dari Rp 2 triliun,” kata Dahlan di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, seperti dilansir laman Antara, Selasa (9/9/2014).

Pada semester I-2014 Garuda membukukan rugi bersih 211,7 juta dolar AS atau setara dengan Rp 2,3 triliun. Kerugian tersebut membengkak dibandingkan rugi bersih periode sama 2013 sebesar 10,7 juta dolar AS.

Saat yang bersamaan rugi komprehensif yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tercatat 200,38 juta dolar AS atau melonjak dibandingkan dengan sebelumnya 11,39 juta dolar AS.

Menurut Dahlan, ultimatum tersebut sejalan dengan pertemuannya dengan direksi Garuda yang mengidentifikasi 25 pekerjaan yang harus dijalankan untuk menyelamatkan perusahaan penerbangan “plat merah” tersebut.

Mantan Dirut PT PLN ini menuturkan sejumlah pekerjaan yang harus ditempuh seperti mengurangi jumlah pesawat pada rute yang kurang padat penumpang, perbaikan sistem penjualan tiket, dan penambahan jumlah pilot. Selain itu, diperlukan upaya memperketat jarak tempuh, efisiensi bahan bakar dengan cara mengatur tingkat ketinggian penerbangan dan lainnya. “Pokoknya ambil langkah yang bisa langsung memberikan dampak positif bagi keuangan,” ujarnya.

Menurut Dahlan, perusahaan sesungguhnya harus lebih ekspansif, meskipun konsekuensinya mengalami “sakit”. “Jangan baru ekspansi, tapi mundur lagi. Ide tidak boleh mengawang-awang agar jangan sampai reputasi dan nama Garuda yang sudah bagus (lalu) jatuh,” ujarnya.

Dicontohkan, beberapa tahun lalu penerbangan Garuda rute Jakarta-Korea sempat bagus, namun karena maskapai Asiana banting harga maka Garuda akhirnya kesulitan. “Jalur-jalur persaingan yang ketat harus dilawan dengan persaingan harga,” ujarnya.

Dahlan memberikan masukan agar mulai tahun 2015 dengan kedatangan sejumlah pesawat baru Garuda jenis Boeing 777-300ER menyediakan first class untuk jalur Jakarta-Jeddah agar isinya lebih banyak. ****

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.