Kuah Beulangong, Kuliner Khas Aceh Era Kesultanan

0
675
Kuah Beulangong

BANDAACEH, Bisniswisata.co.id: Aceh, memiliki segudang kuliner yang khas, berbeda dengan daerah lain, dan cocok dilidah. Salah satunya kuah beulangong. “Beulangong” artinya kuali besar atau belanga yang digunakan untuk memasak. Ukurannya dipilih yang besar, berdiameter sekitar satu meter karena menghasilkan makanan yang disajikan buat orang banyak.

Kuah beulangong adalah makanan khas Aceh yang bahan utamanya bisa daging sapi, daging kambing, atau daging kerbau yang dicampur dengan buah nangka, atau ada juga yang menggunakan pisang kapok.

Berbeda dengan sie reuboh, yang bahan dan bumbunya sangat sedikit. Memasak kuah beulangong membutuhkan bumbu yang cukup banyak, dan hampir sama dengan bahan dan bumbu untuk memasak kuah sie kameng, seperti kelapa gongseng, kelapa giling, cabai merah, cabai kering, cabe rawit, bawang putih, jahe, kunyit, ketumbar gongseng, kemiri, lengkuas, dan masih banyak bumbu lainnya yang semuanya digiling.

Cara membuat kuah beulangong atau resep kuah beulangong khas Aceh lumayan mudah. Daging yang sudah dipotong kecil-kecil dicuci bersih dan dimasukkan ke dalam kuali besar tadi. Aduk dengan bumbu yang Loveaceh.com sebutkan di atas sampai merata, dan jangan lupa di kasih garam yang sesuai.

Selanjutnya siram dengan air secukupnya, aduk lagi dengan tangan. Tunggu sampai daging masak setengah matang, dan juga sampai bumbunya meresap sempurna. Siapkan buah nangka muda tadi atau bisa juga di tambah dengan buah pisang kapok yang telah di potong kecil-kecil, lalu masukkan ke dalam kuali bersama bawang yang telah dirajang. Tambahkan air lagi, dan biarkan hingga masak.

Aroma bumbu yang keluar berbarengan dengan asap sangat menggoda dan gurih. Nah, kuah beulangong siap untuk disantap dengan nasi putih hangat, tapi jangan menyantapnya dengan mencampur dengan kuah masakan lain, karena sensasi kelezatan khas kuah beulangong ini tidak Anda dapatkan.

Kuah beulangong, menjadi salah satu kuliner lawas khas Aceh yang hingga kini masih eksis. Kuah ini diperkirakan sudah ada sejak zaman kesultanan. Selain sebagai sajian, kuah beulangong ini merupakan cara raja-raja Aceh menjaga kebersamaan dan silaturahmi. Kuah beulangong menyatukan kebersamaan masyarakat melalui proses memasak yang selalu dilakukan bersama-sama dan gotong royong.

Hal inilah yang membuat masyarakat Aceh selalu kompak dan rasa kebersamaan selalu ada. Sikap gotong-royong sudah menjadi suatu tradisi di Aceh, khususnya Aceh Rayeuk (Kabupaten Aceh Besar) dan Kota Banda Aceh. Tradisi ini sudah ada sejak masa kesultanan Aceh. Menurut cerita, raja-raja Aceh dulu untuk menjaga kesatuan dan mempererat rasa silaturahmi, maka raja sering menggelar kenduri kuah beulangon.

Hingga saat ini, tradisi yang melibatkan banyak warga untuk memasak khususnya kaum adam ini masih terus dilestarikan. Anda bisa menjumpai kuah beulangong di sejumlah hajatan-hajatan besar atau kecil, baik pesta perkawinan, acara keagamaan, acara adat, atau ada juga yang memasaknya hanya untuk menjaga kekompakan antar warga saja.

Uniknya, hampir di setiap gampong (desa) di Aceh memiliki “beulangong” (kuali besar), dengan jumlah paling sedikit 4 buah. Seperti di Desa Lamleubok, Kecamatan Indrapuri, Aceh Besar ini, kuali-kuali besar tersebut di simpan di “meunasah” (tempat ibadah/mushola) desa, dan warga secara gotong-royong mengambilnya untuk di bawa ke tempat hajatan.

Kuah beulangong tidak hanya terdapat di kawasan Aceh Besar dan Banda Aceh saja, hampir semua kabupaten di Aceh bisa dijumpai dan nikmati masakan kuah beulangong ini. Dan untuk rasa dan bahannya hampir sama, yaitu sama-sama enak dan kaya akan bumbu.

Bila ingin mencobanya dan sulit untuk memasaknya sendiri, cobalah datang ke Aceh. Jangan takut pas ke Aceh tak ada undangan hajatan atau kenduri kuah beulangong, juga bisa menikmati kelezatan kuah beulangong di rumah makan. Hampir semua rumah makan khas Aceh menyediakan kuah beulangong. Rasakan sensasi kelezatan masakan khas Aceh ini. Mau Coba? (*/LAC)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.