Dinosaurus di Museum Geologi Bandung bikin Takjub Wisatawan

0
5194

BANDUNG, test.test.bisniswisata.co.id: BERAGAM fosil purba mulai manusia purba hingga beragam jenis dinosaurus yang ada di Museum Geologi Bandung, ternyata mampu kunjungan menyedot wisatawan lokal, nasional bahkan internasional lebih banyak. Memang, keberadaan dinosaurus yang selama ini hanya dapat dilihat di film layar lebar, membuat wisatawan selalu takjub melihat langsung fosil kerangka binatang purba yang tinggi dan besar.

Daya tarik Dinosaurus itu, berdampak positif pada jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Museum Geologi Bandung meningkat setiap tahun dan mulai menjadi bagian agenda perjalanan wisata. “Wisatawan mancanegara meningkat, kunjungan sejak Januari 2015 dari Asia dan Eropa sebanyak 1.311 orang. Jumlahnya terus meningkat setiap tahun,” kata staf pelayanan publik Museum Geologi, Danang P Hadiputro.

Museum Geologi yang terletak di Jalan Diponegoro No 57 Bandung merupakan salah satu wisata edukasi favorit di Kota Bandung selain Museum Konferensi Asia Afrika. Wisman selain ingin berwisata, juga sebagian adalah pengamat geologi atau peminat kepurbakalaan. “Setiap harinya jumlah pengunjung bisa mencapai 1.000 sampai 1.500 orang,” kata Danang.

Diakuinya, wisatawan yang datang tidak pernah berkurang per harinya, baik pengunjung asli warga Bandung atau pengunjung mancanegara. Terhitung dari Januari hingga Juni 2015 misalnya, pengunjung dengan kategori umun mencapai 24.859 orang, kategori pelajar 305.078 orang, dan tamu khusus sebanyak 954 orang.

Jika diakumulasikan dalam dalam enam bulan mencapai 332.202 pengunjung. “Pengunjung kategori khusus biasanya dari kalangan menteri, panti asuhan dan panti jompo,” kata Danang.

Setiap pengunjung rombongan akan dipandu oleh seorang pemandu wisata yang bertugas menjelaskan segala hal tentang benda yang dipajang di museum. “Wisatawan mancanegara biasanya mereka yang bawa guide sendiri,” katanya.

Pada Ramadhan ini, lebih banyak pengunjung dari kalangan umum termasuk pelajar ketimbang tamu khusus dan orang asing. Pengunjung tersebut biasanya berdatangan sore hari menjelang tutup pada pukul 15.00. “Kami biasanya menyediakan tiket di atas 100 ribu per tahunnya dengan sistem pengadaan yang mengacu pada Peraturan Pemerintah (PP) No 9 Tahun 2012,” katanya.

Denah Museum Geologi memiliki dua bagian, yakni sayap kiri dan kanan. Bagian sayap kiri museum terdapat ruangan sejarah kehidupan di lantai dasar dan Sumber Daya Geologi di lantai dua.

Sementara di bagian sayap kanan museum terdapat ruangan Geologi Indonesia di lantai dasar serta ruangan manfaat dan bencana geologi yang terdapat wahana simulasi gempa di lantai dua. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.