Belitung Solo Bandung Batam, Destinasi Paling Dicari Turis RI

0
1857
Destinasi wisata Belitung diburu pelancong Indonesia (Foto: http://www.belitung.org/)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Skyscanner, situs pencarian travel global Skyscanner merilis data terbaru perilaku para pelancong di Indonesia bahwa ada 10 destinasi wisata yang paling sering dicari. Kesepuluh destinasi populer itu: Seoul, Belitung, Solo, Tokyo, Osaka, Penang, Bandung, London, Male, dan Batam.

“Data tersebut mengindikasikan bahwa keinginan orang Indonesia yang ingin bepergian semakin meningkat. Penghasilan yang meningkat juga mendorong orang untuk bepergian. Hal yang selalu dicari adalah promo terbaik dan harga termurah,” kata Senior Marketing Manager Skyscanner untuk Indonesia, Yulianto Balawan dalam keterangan persnya di Jakarta, Rabu (8/2).

Yulianto melanjutkan, berdasarkan pola pencarian, Belitung dan Solo menjadi destinasi domestik yang popularitasnya meningkat pesat selama 2016 menurut data dari Skyscanner. Tren ini, kata dia, diprediksi akan tetap berlangsung pada 2017.

“Kunci utama dari data ini terletak pada perbandingan peningkatan pencarian dan minat pada destinasi di 2015 dan 2016. Data ini menunjukkan seberapa populer sebuah destinasi di tahun lalu, dan bagaimana tren tersebut akan dibawa ke 2017,” ujar Yulianto.

Yulianto menambahkan, Belitung mengalami peningkatan pencarian travel sebesar 90 persen, sementara Solo mengalami peningkatan 79 persen. Data tersebut, menurut dia, menunjukkan adanya ketertarikan terhadap pengalaman wisata yang lebih anti-mainstream dan gaya hidup lokal yang otentik.

Selain itu, menurut dia, berdasarkan data Skyscanner, pada 2016 Seoul mengalami peningkatan popularitas sangat tinggi, dengan peningkatan minat sebesar 100 persen di kalangan pelancong Indonesia. Tokyo mengalami peningkatan 66 persen, diikuti oleh Osaka dan Penang (Malaysia) dengan peningkatan sebesar 60 persen dalam pencarian destinasi internasional.

“Tren-tren perjalanan internasional seperti ini meningkat berkat persyaratan visa yang semakin mudah. Ini akan menjadikan destinasi-destinasi di negara-negara tersebut populer di tahun 2017,” kata Yulianto. (redaksibisniswisata@gmail.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here