Bank Mandiri Terapkan Digitalisasi Transaksi Desa Wisata Bali

0
580
Desa wisata Panglipuran Bangli (Foto: Wisata keren)

DENPASAR, Bisniswisata.co.id: Bank Mandiri siap menerapkan sistem digitalisasi transaksi keuangan di desa wisata di Bali untuk mendorong pengembangan destinasi wisata alternatif tersebut.

“Misi Bank Mandiri ini sudah jelas semangatnya untuk memakmurkan negeri,” kata Pemimpin Wilayah Bank Mandiri Bali dan Nusa Tenggara R Erwan Djoko Hermawan dalam forum diskusi di Denpasar, Jumat (28/4/2017).

Menurut Erwan, pihaknya telah mempersiapkan tiga langkah yang akan diterapkan untuk membantu meningkatkan potensi desa wisata yakni digitalisasi, layanan keuangan tanpa kantor dan mewujudkan transaksi keuangan elektronik.

Dijelaskan digitalisasi diperlukan destinasi desa wisata dalam hal mempromosikan potensinya di dunia maya. Untuk layanan keuangan tanpa kantor atau “branchless banking” membantu masyarakat lebih dekat dengan layanan keuangan melalui agen-agen yang ada di desa wisata.

Juga mendorong transaksi pembayaran nontunai atau “cashless” yang memberikan kemudahan dan efisiensi transaksi keuangan. Dengan adanya tiga hal ini, bank BUMN menyiapkan produk dan layanan berupa mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM), mesin “Electronic Data Capture” (EDC), e-Money, “Branchless” Bank Mandiri dan promosi produk desa wisata dalam jaringan melalui layanan “e-commerce” tokone.com.

Untuk mendukung keinginan tersebut, Erwan melanjutkan, pihaknya secara bertahap akan melakukan edukasi ke desa-desa wisata terkait fitur-fitur transaksi finansial, maupun nonfinansial yang bisa dilakukan melalui produk perbankan elektronik Bank Mandiri.

Diharapkan, para penjual jasa atau produk terkait pariwisata di desa-desa wisata tersebut secara bertahap akan mengalihkan cara pembayarannya menjadi elektronik.

“Kami juga menyosialisasikan keuntungan yang bisa diperoleh melalui transaksi secara ‘online’, seperti meminimalisir uang kembalian, sehingga lebih praktis, lebih mudah dan lebih cepat dalam berbelanja,” jelasnya.

Di samping itu, tambah Erwan, pihaknya juga akan menggandeng pemerintah setempat, tokoh masyarakat dan pemuka agama dalam mempopulerkan cara pembayaran secara elektronik kepada penyedia jasa dan produk kepariwisataan di desa-desa wisata tersebut.

Erwan mengatakan bahwa selain merupakan misi perseroan untuk memakmurkan negeri, pihaknya tidak semata mengejar keuntungan finansial dalam pengembangan digitalisasi transaksi namun lebih mengharapkan bahwa bank hadir di tengah masyarakat dan memiliki reputasi yang baik.

Bank Mandiri mencatat dalam periode Januari-Maret 2017, bank pelat merah itu secara nasional telah melakukan 777,6 juta transaksi perbankan elektronik, naik 28,1 persen dari periode yang sama tahun lalu. (*/ano)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.