ASITA: Sampah Pekanbaru Ancam Kunjungan Wisatawan

0
599
Masjid Agung Pekanbaru sering dikunjungi wisatawan (Foto: http://anekatempatwisata.com)

PEKANBARU, test.test.bisniswisata.co.id: Asosiasi Biro Perjalanan dan Wisata Indonesia (ASITA) Riau menilai, onggokan sampah di Kota Pekanbaru, Provinsi Riau yang telah bertahan sebulan penuh, telah mengancam tingkat kunjungan wisatawan ke daerah berjuluk “Kota Bertuah”.

“Bagi orang yang berkunjung ke suatu kota, apalagi ibu kota provinsi, tentu dia memiliki kesan pertama. Kalau itu dilakukan dalam sebulan terakhir, tentu kecewa karena melihat onggokan sampah dimana-mana,” papar Ketua ASITA Riau, Dede Firmansyah di Pekanbaru, Senin (27/06/2016).

Menurutnya, kondisi itu berbeda dengan orang yang sudah pernah melakukan kunjungan secara berkali-kali untuk tujuan bisnis atau wisata seperti berselancar di atas gelombang Bono, Kabupaten Pelalawan atau melakukan ritual keagaan di Candi Muara Takus, Kabupaten Kampar.

Dede berujar, seharusnya Pemerintah Kota Pekanbaru memiliki solusi dalam penanggulangan masalah sampah terutama sampah domestik rumah tangga secara berkelanjutan sehingga dampak tidak dirasakan bagi warga lokal, apalagi para tamu yang berkunjung. “Memang fatal gara-gara sampah, apalagi provinsi sedang kembang berbagai potensi pariwisata dan Pekanbaru sebagai wajan ibu kota provinsi,” katanya.

Wali Kota Pekanbaru, Firdaus MT pekan lalu menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat atas ketidaknyamanan terkait tumpukan sampah menggunung dalam sebulan terakhir di saat Rapat Paripurna Istimewa HUT Kota Pekanbaru ke-232 di Gedung DPRD Pekanbaru.

“Saya minta maaf atas ketidaknyaman beberapa pekan belakangan ini. Program kami kali ini gagal dengan pihak ketiga, sehingga berujung pada pemutusan kontrak,” kata Firdaus seperti dilansir laman Antara.

Sejak diputusnya kontrak kerja pihak ketiga PT Multi Inti Guna serta pencopotan kepala dinas kebersihan dan pertamanan setempat, penanganan dan pengelolaan sampah belum sepenuhnya berjalan karena masih ada sampah yang tidak terangkut.

Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman meminta dengan tegas permasalahan sampah di Kota Pekanbaru harus segera dituntaskan sebelum Idul Fitri 1437 Hijriah. “Sebelum hari raya sampah harus segera selesai, kita sama-sama mengatasi dengan gotong-royong,” kata Gubernur Riau. (*/ANO)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.