DESTINASI HALAL INTERNATIONAL NEWS

Ambisi Guyana Sebagai Tujuan Wisata 'Muslim Friendly'

GUYANA,bisniswisata.co.id : Dengan investasi pariwisata di Guyana yang diproyeksikan menjadi US$35 juta pada tahun 2028, Pemerintah Guyana membayangkan untuk memperluas merek pariwisata negara tersebut, salah satunya adalah pengembangan pariwisata ramah Muslim.

Hal itu diungkapkan Duta Besar Guyana untuk Qatar, Safraaz Ahmad Shadood pada Sidang ke-11 Islamic Conference of Tourism Ministers (ICTM) di Baku, Azerbaijan yang diselenggarakan pada 27 Juni hingga 29 Juni.

Dilansir dari newsroom.gy, Shadood menginformasikan pertemuan itu bahwa Islam adalah salah satu agama utama di Guyana, mencatat tradisi dan prinsip-prinsip Islam dikenal, dirayakan, dan dihargai di seluruh negeri.

“Realitas ini memberi kami kesempatan yang baik untuk bekerja dengan komunitas Muslim setempat untuk membangun fondasi yang sudah kami miliki yang kondusif bagi pertumbuhan Pariwisata Ramah Muslim di Guyana,” katanya.

Dia menambahkan bahwa produk pariwisata negara itu selaras dengan banyak prinsip dasar Islam termasuk inklusivitas, perdamaian, dan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan fundamental.

Menurut Shadood, pengembangan merek pariwisata ini sejalan dengan visi Presiden Dr. Irfaan Ali tentang ‘One Guyana’ yang melibatkan pemahaman antar budaya yang mendalam dalam masyarakat multikultural, di mana inklusivitas mencirikan hubungan antara warga negara dan pemerintah, dan di mana setiap orang tinggal. persatuan dan keharmonisan.

“Oleh karena itu, Pemerintah Guyana siap untuk memastikan bahwa ‘Destinasi Guyana’ juga menyambut para pelancong Muslim” Tambahnya.

“Untuk tujuan ini, kami terbuka bagi investor yang menggabungkan infrastruktur ramah Muslim ke dalam rencana pembangunan hotel dan restoran mereka untuk menampilkan fasilitas seperti musala dan tanda kiblat,” kata Shadood.

Selain itu, Shadood menyebutkan bahwa mekanisme sudah ada untuk menjadikannya standar bagi penyedia layanan, bisnis, dan semua lembaga terkait pariwisata untuk mendapatkan sertifikasi Halal.

Selain itu, kata dia, perhatian juga akan diberikan pada penyediaan fasilitas wudhu, penyediaan ruang rekreasi yang sensitif gender, serta fasilitas pemenuhan kewajiban agama.

Shadood mengambil kesempatan untuk menegaskan Strategic Roadmap for Development of Islamic Tourism in Organization of Islamic Cooperation (OIC) Member States dan menggarisbawahi bahwa pendanaan untuk proyek-proyek untuk membantu pengembangan kapasitas, pemasaran, dan promosi baik di tingkat nasional maupun regional adalah kuncinya. implementasi penuh.

Dia menjanjikan komitmen tak tergoyahkan Guyana terhadap upaya OKI untuk memperluas ketersediaan produk Pariwisata Ramah Muslim di seluruh dunia.

Fajar Ariffadila