Ahok: Jangan Lagi Rapat di Hotel

0
794

JAKARTA, test.test.bisniswisata.co.id: Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama meminta Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan Pegawai Negeri Sipil (PNS) tidak lagi menggelar rapat maupun seminar di hotel berbintang. SKPD dan PNS diminta menggunakan ruangan kantor atau Balaikota sebagai gantinya. Dengan begitu, alokasi anggaran akan dialihkan untuk program kesejahteraan masyarakat.

“Selama ini ada SKPD yang menghabiskan anggaran hingga ratusan juta rupiah hanya untuk menggelar seminar dan pelatihan di hotel berbintang. Ada dinas yang menghabiskan anggaran sampai ratusan juta rupiah untuk pelatihan dan seminar macam-macam. ‎Setiap sen harus dihemat, karena rakyat sekarang makin susah, jadi jangan lagi rapat di hotel-hotel,” ujar Ahok – sapaan akrab Basuki di Balaikota DKI Jakarta, Senin (17/11).

Sebaiknya, saran mantan Bupati Belitung Timur, anggaran untuk menyelenggarakan seminar dan pelatihan di hotel berbintang dialokasikan untuk kesejahteraan rakyat. Terlebih, selama ini banyak SKPD yang memiliki aula di kantornya dan bisa menampung peserta rapat. “Bisa juga gunakan ruang aula di kantor masing-masing atau di Balaikota, itu kan lebih hemat,” katanya.

Diakuinya, penghematan anggaran negara ini sesuai instruksi pemerintah pusat, agar PNS tidak lagi mengadakan rapat di hotel. Dan langkah ini memang tepat, mengingat banyak ruangan rapat kantor jajaran pemerintah DKI Jakarta yang tak pernah dipakai, justru lebih banyak mengadakan rapat, pelatihan, seminar, diskusi di hotel-hotel sehingga terjadi pemborosan. “Saya setuju dengan instruksi itu, karena menghemat anggaran apalahi di wilayah DKI Jakarta masih banyak masyarakat yang hidup dibawah garis kemiskinan,” komentarnya.

Kepala Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD) DKI Jakarta, Heru Budi Hartono menambahkan, dengan merealisasikan kebijakan ini, Pemprov DKI bisa melakukan penghematan anggaran. Selama ini, kata Heru, rata-rata SKPD di Pemprov DKI menggelar rapat di hotel berbintang sekitar tiga bulan sekali.

“Kalau sekali rapat yang dihadiri 100 orang itu menghabiskan kira-kira Rp 100 juta dan SKPD di Jakarta ada sekitar 50 SKPD, dan rapat di hotel dalam setahun tiga sampai empat kali, ya sekitar Rp 150 miliar lah efisiensinya,” kata Heru.

Meski begitu, sambung Heru, selama ini, Pemprov DKI tidak pernah menggelar rapat di hotel berbintang lima. Paling bagus, rapat tersebut digelar di hotel berbintang empat. “Tapi, kalau kegiatannya berskala internasional, tentu akan disesuaikan,” tandasnya. (redaksibisniswisata@gmail.com)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.