5 – 8 Oktober 2016, Borobudur Writers & Cultural Festival

0
684
Borobudur (Foto: tempo.co)

MAGELANG, test.test.bisniswisata.co.id: Pariwisata Borobudur terus bergeliat. Berbagai event digelar, tujuannya untuk menggaet wisatawan yang lebih banyak lagi. Kini digelar Borobudur Writers & Cultural Festival (BWCF) 2016 mengusung tema ‘Setelah 200 Tahun SERAT CENTHINI: Erotisme & Religiusitas, Musyawarah Akbar Kitab-kitab Nusantara digelar di Hotel Atria Magelang, Jawa Tengah, pada 5 hingga 8 Oktober 2016.

Festival ini sebuah perayaan untuk memahami kembali khasanah kebudayaan sejarah Nusantara. Karya klasik setelah 200 tahun Serat Centhini bisa dipakai untuk melihat apa yang terjadi besok dan lusa untuk dijadikan bahan penting dalam pembelajaran, pengetahuan dan pengalaman.

Acara tahunan ini juga diisi seminar bertajuk Tafsir Serat Centhini di The Heritage, Convention Center, Hotel Plataran, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah pada 6 Oktober. Seminar menghadirkan pembicara di antaranya Elizabeth D. Inandiak, Dr. Karsono W. Saputro, Kartika Setyawati. Ada pula Musyawarah Penerbit-Penulis bersama Badan Ekonomi Kreatif di tempat yang sama.

Penyelenggaraan BWCF ini tak hanya akan diisi oleh seminar dan pidato kebudayaan saja. Namun juga berbagai workshop, pameran foto dan lukisan serta pagelaran kesenian dari berbagai daerah. Ada juga pemberian penghargaan Sang Hyang Kamahayanikan Award.

Selama 3 hari penyelenggaraan seminar, bukan Serat Centhini saja yang dibahas. Tetapi juga ada Muhkis Hadrawi yang membahas tentang kitab seksualitas menurut perspektif Makassar Kuno, lalu Dwi Cahyono tentang pemburuan arca Bima dan Salfia Rahmawati yang meniliti cerita-cerita tradisi orang Jawa yang berhubungan dengan binatang ataupun jin, serta tentunya hadir pula Halilintar Latief yang membahas sejarah dan tafsir I La Galigo khususnya mengenai Bissu dalam tradisi Bugis.

BWCF merupakan festival budaya yang berbeda dengan festival budaya lainnya. Selama 5 tahun berjalan festival ini mengangkat khazanah budaya Nusantara terutama dalam perspektif sastra maupun dari sisi kajian arkeologis.

Perayaan ini akan dilakukan di Magelang dan Yogyakarta di antaranya The Heritage Convention Center Hotel Plataran Borobudur, Atria Hotel Magelang, Seminari Menengah St. Petrus Kanisius Mertoyudan, Desa Ginirejo Ngablak, Gunung Andong Magelang, dan Pendopo Ndalem Ageng Pesanggrahan Hotel Ambarukmo Yogyakarta. (redaksibisniswisata@gmail.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.