Terminal Baru Bandara Supadio Diresmikan

0
119
Presiden Jokowi menyaksikan maet terminal baru Bandara Supadio Pontianak

PONTIANAK, Bisniswisata.co.id: Presiden Joko Widodo (JOkowi) meresmikan Terminal Baru Bandara Internasional Supadio, Kalimantan Barat. Dengan peresmian tersebut, diharapkan pelayanan terbaik dapat diberikan kepada penumpang yang jumlahnya setiap tahun terus bertambah.

“Tadi saya mendapat informasi karena pertumbuhan penumpang yang ada di bandara ini 15 persen, artinya kalau sekarang 3,5 juta berarti tahun depan sudah enggak cukup lagi terminal ini, sudah enggak cukup,” kata Presiden Jokowi seperti dalam keterangan resmi yang dikeluarkan Sekretaris Presiden, Kamis (28/12/2017).

Kepala Negara meminta Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi untuk mulai merencanakan pembangunan terminal yang lebih besar lagi.

“Ini 32 ribu meter persegi berarti kalau mau ngejar pertumbuhan 15 persen ya dibangun lagi dua kali lipat, berarti 64 ribu meter persegi. Tapi kita lihat, saya mau lihat dulu apakah betul-betul pertumbuhan dan terminal yang begitu besar seperti ini sudah tidak mencukupi lagi,” kata dia.

Dari segi bangunan, wajah baru Bandara Internasional Supadio banyak mengadopsi ornamen Dayak. Bandara ini memiliki satu landasan pacu sepanjang 2.250 meter x 45 meter. “Ada perencanaan bahwa runway tidak hanya satu nantinya akan juga disiapkan dua. Tapi keputusannya nanti akan kita lihat, kalau memang lalu lintas dan traffic-nya sudah begitu sangat padat ya mau tidak mau runway-nya juga harus dibangun satu lagi,” tutur Jokowi.

Turut hadir mendampingi Presiden dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo dalam acara tersebut adalah Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Gubernur Kalimantan Barat Cornelis dan Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin.

Bandara Indonesia makin eksis di level dunia. Itu setelah Bandara Supadio Pontianak dan Bandara Sultan Thaha Jambi, berhasil menempati peringkat 1 dunia. Keduanya menjadi yang terbaik di masing-masing kategori pada survei Airport Service Quality (ASQ) Quarter II/2017.

Kedua bandara yang dikelola PT Angkasa Pura II (Persero) itu diberikan penghargaan dari Airport Council International (ACI), sebuah organisasi independen beranggotakan 592 perusahaan yang mengoperasikan 1.853 bandara di 173 negara.

“Penghargaan ini semakin memacu kami untuk berbuat lebih baik lagi. Menjadikan Bandara Bandara Supadio Pontianak dan Bandara Sultan Thaha Jambi, juga bandara-bandara lain, di bawah lingkungan perusahaan, dapat mengharumkan nama bangsa, serta berkontribusi dalam pertumbuhan perekonomian dan pengembangan pariwisata,” ujar Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin.

Airport Council International melalui survei ASQ ini mendorong agar Bandara-bandara di dunia dapat secara konsisten memberikan pelayanan terbaik. Survei ASQ menjadi tolok ukur dalam industri kebandarudaraan global.

“Ini sudah melalui proses panjang dan detail dibandingkan 1.853 bandara di 173 negara, yang prosesnya dilakukan sangat independen. Yang disurvei adalah percepatan pembangunan fasilitas bandara, kualitas pelayanan, service excellence berstandar global,” kata Awaluddin.

Penghargaan ini diraih dengan sangat fair dan terbuka. Semua dinilai berdasarkan survei yang menilai tingkat kepuasan penumpang pesawat pada 34 area pelayanan termasuk kategori utama seperti akses, check-in, keamanan, fasilitas bandara, ketersediaan tenant makanan dan minuman, dan sebagainya.

Hasil survei ASQ periode April – Mei 2017 menyatakan, Bandara Supadio adalah bandara terbaik atau Peringkat 1 dari 80 negara yang mengikuti ASQ pada Kuartal II/2017 untuk kategori bandara berkapasitas 2-5 juta penumpang.

“Survei ASQ ini mendorong agar bandara-bandara di dunia dapat secara konsisten memberikan pelayanan terbaik, sehingga hal ini juga mendorong AP II untuk selalu memberikan pelayanan dengan standar global di seluruh bandara-bandara di bawah pengelolaan AP II. Maka dari itu kedua bandara ini akan menjadi semacam percontohan bagi bandara-bandara AP II lainnya khususnya terkait fasilitas dan pelayanan terhadap penumpang pesawat,” jelas Awaluddin.

Bandara Sultan Thaha, Jambi, juga tak kalah dengan Pontianak. Sultan Thaha Jambi berhasil menjadi yang terbaik untuk kategori bandara berkapasitas di bawah 2 juta penumpang. Di samping dua bandara tersebut, Bandara Raja Haji Fisabilillah (Tanjung Pinang) juga berhasil mencatatkan pencapaian yang baik yaitu berada di Peringkat 2 untuk kategori bandara berkapasitas di bawah 2 juta penumpang. (HMS)

LEAVE A REPLY