Tapak Kaki Raksasa Jadi Daya Tarik Wisata

0
4604

TAPAKTUAN, ACEH SELATAN, BISNISWISATA.CO.ID: Jika di Tanah Minang, Sumatera Barat, ada legenda Malin Kundang dengan jejak batu menyerupai orang bersujud di kawasan Pantai Air Manis. Di Aceh Selatan, ternyata ada legenda Tuan Tapa dengan jejak berupa tapak kaki raksasa selebar 2,5 meter dan panjang 6 enam di Gunung Lampu, Tapak Tuan.

Legenda dan jejak tapak kaki ini, kini menjadi daya tarik wisata Tapak Tuan. Keberadaannya pun menimbulkan keingintahuan para pendatang ataupun wisatawan.

Tapaktuan merupakan ibu kota Aceh Selatan. Kota ini terletak sekitar 500 kilometer dari ibu kota Aceh, Banda Aceh. Tapak Tuan berasal dari dua suku kata tapak dan tuan. Penamaan itu tidak terlepas dari legenda Tuan Tapa dan keberadaan tapak kaki raksasa di sana. Legenda ini menjadi cerita rakyat turun-temurun dan dipercayai hingga saat ini.

Juru kunci obyek wisata tapak kaki Tuan Tapa, Chaidir Karim (49), mengisahkan, dahulu hidup seorang petapa sakti bertubuh raksasa bernama Syech Tuan Tapa. ”Ia sering bertapa ataupun bersemadi untuk mendekatkan diri kepada Tuhan-nya di sebuah bukit yang kini disebut Gunung Tuan di Tapak Tuan,” tutur Chaidir, yang ditetapkan sebagai juru kunci oleh dinas kebudayaan dan pariwisata setempat lima bulan lalu.

Suatu ketika, menurut Chaidir, ada sepasang naga dari daratan Tiongkok menemukan bayi perempuan manusia dengan tanda tahi lalat di perut terapung sendirian di tengah lautan Samudra Hindia. ”Mereka menyelamatkan bayi itu dan merawatnya hingga tumbuh jadi anak perempuan di bukit yang kini disebut Gunung Alur Naga,” ungkapnya penuh keyakinan.

Beberapa tahun berlalu, keberadaan sepasang naga dan anak perempuan itu sampai ke telinga raja dan permaisuri Kerajaan Asralanoka, sebuah kerajaan di kawasan Samudra Hindia. ”Raja dan permaisuri itu kehilangan anak perempuannya ketika berlayar di Samudra Hindia beberapa tahun silam. Mereka curiga anak perempuan yang dirawat kedua naga adalah anak mereka,” katanya.

Setelah mengecek sendiri, Chaidir meneruskan, raja dan permaisuri yakin bahwa anak perempuan itu adalah anaknya. Mereka memintanya kepada kedua naga, tetapi ditolak. Mereka pun membawa lari anak perempuan itu ke kapal dan pergi menyusuri lautan. Kedua naga marah dan mengejar mereka hingga terjadi pertempuran di atas lautan.

Pertempuran itu mengusik persemadian Tuan Tapa. Ia ke luar dari gunung dan melangkahkan kaki kanan di karang untuk melontarkan tubuh ke laut tempat pertempuran. ”Jejak kaki itu membekas di karang yang kini disebut di Gunung Lampu. Orang-orang menyebutnya Tapak Tuan dan menjadi cikal-bakal nama Tapak Tuan,” tuturnya.

Chaidir menceritakan, Tuan Tapa berniat menyelamatkan anak perempuan itu agar tidak menjadi korban pertarungan tersebut. Ternyata, hal itu membuat marah kedua naga dan terjadi pertarungan antara Tuan Tapa dan kedua naga.

Singkat cerita, pertarungan dimenangi Tuan Tapa dan kedua naga tewas. Adapun raja dan permaisuri kembali memiliki anaknya. Mereka bersama pengikutnya menetap di Aceh Selatan. Mereka tidak bisa kembali ke Kerajaan Asralanoka karena kapalnya rusak ketika pertempuran. ”Konon, mereka menjadi nenek moyang masyarakat Tapak Tuan saat ini,” ujarnya.

Cerita legenda itu diyakini masyarakat setempat hingga sekarang. Ada sejumlah bukti yang diyakini, antara lain tapak kaki raksasa Tuan Tapa di Gunung Lampu. Ada pula karang yang menyerupai topi dan kopiah Tuan Tapa yang terlepas ketika pertarungan yang terletak 50 meter dari tapak kaki raksasa.

Ada karang berbentuk hati di Desa Batu Itam dan sisik naga di Desa Batu Merah yang letaknya sekitar 5 kilometer dari jejak kaki raksasa tersebut. Konon itu bekas potongan tubuh naga jantan yang kalah bertarung.

Selain itu, ada pula karang berbentuk layar kapal di Pantai Batu Berlayar, Desa Damar Tutong, Kecamatan Samadua, Aceh Selatan, yang terletak 20 kilometer dari tapak kaki raksasa. Konon itu sisa kapal raja dan permaisuri Kerajaan Asralanoka yang hancur ketika pertempuran.

Ada pula makam raksasa dengan lebar 2 me- ter dan panjang 15 meter di Masjid Tuo, Kelurahan Padang, Tapak Tuan, yang letaknya sekitar 1 kilometer dari tapak kaki raksasa. ”Konon makam ini tempat peristirahatan terakhir ataupun tempat menghilangnya Tuan Tapa seminggu setelah pertarungan,” kata Chaidir.

Legenda Tuan Tapa, terutama jejak tapak kaki raksasa itu, menjadi daya tarik pendatang ataupun wisatawan ke Aceh Selatan. Menurut pemilik warung di kawasan obyek wisata tapak kaki Tuan Tapa, Evi Risna (46), pengunjung obyek wisata itu sekitar 500 orang per hari pada Senin-Jumat dan sekitar 1.000 orang per hari pada Sabtu-Minggu. Sekitar 60 persen pengunjung merupakan pendatang ataupun wisatawan, antara lain dari Banda Aceh hingga Sumatera Utara.

Para pendatang mengatakan, mereka penasaran dengan bentuk tapak kaki raksasa itu. Wisatawan asal Barus, Sumatera Utara, Gani (50), misalnya. Ia baru pertama kali datang ke Tapak Tuan pada awal Januari ini.

Ia mendapatkan cerita dari sejumlah teman, ada tapak kaki raksasa yang menjadi asal-usul nama Tapak Tuan. Ia pun penasaran dan mengunjunginya. ”Legenda dan tapak kaki raksasa ini unik sehingga menimbulkan rasa ingin tahu,” tuturnya seeprti dilansir laman Kompas.com, Ahad (22/2/2015).

Lokasi sejumlah jejak legenda itu juga menarik karena berpemandangan alam yang indah dan masih alami. Lokasi tapak kaki raksasa, contohnya. Tempat itu berada di karang yang menjadi kaki Gunung Lampu dan menghadap ke arah lautan lepas.

Gunung Lampu adalah bukit yang berketinggian sekitar 50-100 meter dari permukaan laut. Bukit itu hijau penuh rerumputan dan pepohonan rindang. Lautan lepas itu menghadap langsung ke Samudra Hindia. Airnya berwarna biru bersih.

Bentang alam itu membuat pendatang atau wisatawan bisa bersantai menikmati pemandangan dan berfoto. ”Tempat ini menarik. Selain bisa mengetahui legenda ataupun kearifan lokalnya, saya juga bisa menikmati pemandangan alam yang indah dan masih alami,” ujar Kelana (30), wisatawan asal Banda Aceh. ****

LEAVE A REPLY