Selama Ramadhan, Hindari Perang Tarif Hotel

0
438

YOGYAKARTA, test.test.bisniswisata.co.id: PERHIMPUNAN Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), Daerah Istimewa Yogyakarta mengingatkan pengelola perhotelan di daerah itu agar menghindari perang tarif selama Ramadan.

“Pertengahan bulan puasa biasanya terjadi penurunan okupansi hotel sehingga rentan terjadi persaingan tidak sehat atau perang tarif,” kata Ketua PHRI DIY, Istijab Danunagoro di Yogyakarta, Minggu (28/6).

Menurut Istijab, saat ini okupansi rata-rata hotel di DIY baik berbintang maupun nonbintang menurun 20 persen dari bulan-bulan biasanya. Penurunan itu, disebabkan berkurangnya aktivitas masyarakat di luar kota sehingga berpengaruh terhadap kunjungan wisatawan ke Yogyakarta yang tentu terkait erat dengan tingkat hunian hotel.

Kondisi itu, menurut Istijab, dapat memicu munculnya persaingan hotel dengan cara yang tidak sehat antara lain dengan melakukan perang tarif atau penurunan tarif di bawah batas bawah tarif yang disepakati.

Apalagi, kini ditambah pula dengan jumlah pembangunan hotel di Yogyakarta yang terus meningkat setiap tahun. “Seluruhnya tentu membutuhkan kunjungan untuk mendongkrak okupansi, sehingga berbagai cara akan dilakukan,” kata dia.

Menurut dia, seharusnya untuk menarik minat kunjungan, masing-masing pengelola hotel cukup mempromosikan program-program yang menarik bagi calon pengunjung, misalnya dengan menyediakan paket Ramadhan seperti buka puasa, takjil, serta sahur secara gratis. “Seharusnya mereka tidak perlu menurunkan harga terlalu rendah,” kata dia.

Menurut dia, okupansi hotel akan kembali normal atau mengalami lonjakan pada H-7 hari raya Idul Fitri 1436 Hijriah. “Sekitar sepekan menjelang Lebaran,” lontarnya seperti diunduh laman Antara.

Pengelola hotel, khususnya yang tergabung dalam keanggotaan PHRI DIY, menurut dia, seharusnya menaati harga atau tarif batas bawah yang telah disepakati bersama.

Sesuai kesepakatan anggota PHRI DIY, hotel bintang lima dibatasi dengan tarif paling rendah Rp 500.000, bintang empat Rp 400.000, bintang tiga Rp 300.000, bintang dua Rp 250.000, dan bintang satu Rp 200.000. (marcapada2015@yahoo.co.id)

LEAVE A REPLY