Rendang Jadi Ikon Kuliner Kota Payakumbuh

0
30
Rendang

PAYAKUMBUH, bisniswisata.co.id: Pemerintah Kota Payakumbuh, Sumatera Barat, berencana menjadikan Rendang sebagai ikon kota Payakumbuh karena kuliner khas Minang yang sudah dikenal luas dan rendang khas Payakumbuh punya cita rasa yang khas.

“Rendang bisa dijadikan produk Payakumbuh yang memiliki daya saing kuat sampai ke level internasional,” kata Wali Kota Payakumbuh Riza Falepi di Payakumbuh seperti dilansir laman Antara, Jumat (13/4/2018).

Agar bisa maju suatu daerah, lanjut dia, harus memiliki ikon dan merek tersendiri yang memiliki daya saing di level nasional dan internasional. Misalnya Jepang diasosiasikan dengan Toyota, Jerman dengan Mercedes, Amerika dengan Apple dan Italia dengan Hugo Boss dan Prada, kalau Indonesia saat ini asosiasi di luar negeri adalah Indomi.

“Itu yang harus wajib kita ubah dengan rendang. Jadi kalau bicara Indonesia orang ingat rendang. Dimana rendangnya? Ya di Payakumbuh, karena rendang disini yang paling top dan luar biasa,” ujarnya.

Ia menyampaikan untuk mewujudkan keinginan itu, Pemkot Payakumbuh menggelontorkan anggaran membangun Sentra Rendang. Dengan berdirinya sentra rendang sehingga pengusaha rendang bisa berkumpul di sana dan kualitas serta mutu produk bisa dijaga, ujarnya.

“Rendang Payakumbuh mesti go internasinal, bila kita bisa memperbesar produksi dan memperluas marketing, tidak sedikit pendapatan yang bisa diperoleh pengusaha. Kalau satu kaleng rendang saja dihargai Rp5.000, bayangkan bila produksinya bisa mencapai sepuluh juta kaleng,” katanya.

Wali Kota optimistis rendang bisa menjadi seperti produk susu nestle negara Swiss yang keuntungan bersih per tahun mencapai setara Rp700 triliun dan berkontribusi kepada pajak negara sebesar Rp300 triliun.

“Negara Swiss itu kecil, kurang lebih sebesar Sumatera Barat, dari produk susu Nestle saja mereka bisa dapat perolehan pajak hingga Rp300 triliun per tahun, kita ingin produk rendang kita juga seperti itu,” katanya.

Saat ini sudah dibangun pabrik pengalengan rendang, dan segera dibangun sentra rendang, pangsa pasarnya cukup luas, yaitu jamaah haji dan umrah di seluruh dunia, jadi mimpi memiliki PAD Rp1 triliun itu tidak muluk-muluk.

Dia meminta keseriusan dan dukungan seluruh pihak, khususnya para pengusaha rendang di Kota Payakumbuh, untuk mewujudkan mimpi besar tersebut. “Mari bersama mewujudkan rendang sebagai ikon baru Kota Payakumbuh, ikon Payakumbuh sebagai Kota Batiah kita ubah menjadi Payakumbuh Kota Rendang, dan semoga menjadi asosiasi negara Indonesia di luar negeri,” ujarnya.

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno mengatakan rendang merupakan produk unggulan Sumbar yang sudah mulai dikenal oleh dunia.”Tinggal memperluas jaringan untuk pemasaran saja,” katanya sambil menambahkan optimistis rendang dapat menjadi salah satu produk unggulan Indonesia dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN. (NDY)

LEAVE A REPLY