Private Jet Asing Masuk Indonesia, Jangan Tabrak Aturan

0
437
Private Jet (Foto: http://eatlovesavor.com)

JAKARTA, test.test.bisniswisata.co.id: Indonesia National Air Carriers Association (INACA) mendukung rencana pemerintah melonggarkan aturan operasional pesawat jet pribadi asing terbang di ruang udara Indoensia, asalkan tidak menabrak aturan yang sudah ada.

“INACA tak mempermasalahkan pesawat jet pribadi asing beroperasi di Indonesia. AOC 191 itu kan tidak digunakan untuk kepentingan komersial, lebih banyak private saja. Jadi kalau memungkinkan untuk dilonggarkan aturannya, kenapa tidak,” papar Tengku Burhanuddin, Sekjen INACA.

Kendati demikian, lanjut Tengku, pemerintah harus bisa memastikan bahwa pelonggaran aturan untuk pesawat jet pribadi asing tersebut tidak menimbulkan hal-hal yang membahayakan keselamatan dan keamanan penerbangan.

“Kalau terbang dari dan ke internasional airport mungkin tidak bermasalah, tetapi kalau terbang dari bandara noninternasional ini bisa jadi masalah. Pesawat itu kan harus lapor ke regulator terlebih dahulu sebelum berangkat ke luar negeri,” ujarnya.

Tengku berharap pemerintah dapat menyusun regulasi secara matang deregulasi operasional pesawat jet pribadi asing, termasuk pesawat yang juga ingin mendarat ke bandara-bandara noninternasional.

Menurutnya, kemudahan operasional pesawat jet pribadi asing tersebut tidak hanya berkaitan dengan upaya pemerintah menggenjot sektor pariwisata, namun juga berkaitan dengan kepentingan investasi.

“Misalnya, ada pihak asing yang mengucurkan investasinya di suatu daerah. Kemudian, mereka paket jet pribadi demi kepentigan investasinya. Tentunya, faktor ini juga harus dipertimbangkan, seperti apa aturannya nanti,” tuturnya seperti dilansir laman bisnis.com, Jumat (19/08/2016).

Sebelumnya, Kementerian Perhubungan berencana melonggarkan aturan terkait operasional pesawat jet pribadi asing di ruang udara Indonesia demi mendukung pertumbuhan sektor pariwisata nasional.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan Kemenhub tengah mengkaji rencana deregulasi aturan tersebut. Hal itu perlu dilakukan agar rencana deregulasi tersebut tidak kontradiksi dengan aturan yang sudah ada.

“Intinya, kami akan deregulasi. Sedapat mungkin itu dapat mempermudah para businessman dari dalam dan luar negeri untuk melakukan perjalanan itu. Tapi, nanti akan kami lihat dulu legal-nya seperti apa,” katanya.

Aturan operasional pesawat jet pribadi asing tertuang dalam Peraturan Menteri Perhubungan No. 66/2015 tentang Kegiatan Angkutan Udara Bukan Niaga dan Tidak Berjadwal Luar Negeri dengan Pesawat Udara Sipil
Asing dari dan ke Wilayah RI. (*/BIC)

LEAVE A REPLY