Nunggak Pajak, Pengusaha Hotel di Kudus Disandera

0
298
hotel

SEMARANG, test.test.bisniswisata.co.id: SP, Direktur Utama PT. GPH, perusahaan perhotelan yang terdaftar di KPP Pratama Kudus, menunggak pajak lebih dari Rp.300 Juta. Sudaj ditagih berulang kali namun tak dihiraukan, dan dianggap Mbalelo bayar pajak.

Karenanya, Kanwil DJP Jawa Tengah I dan Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Kudus melakukan penyanderaan (gijzeling) terhadap penunggak pajak berinisial SP.

Kepala Kanwil DJP Jateng I Dasto Ledyanto mengatakan, sebelum melakukan penyanderaan proses penagihan aktif terhadap SP dilakukan dengan mengirim Surat Teguran, Surat Paksa dan Surat Perintah Penyitaan, hingga pencegahan terhadap Penunggak Pajak SP.

“Namun, yang bersangkutan tidak bersikap kooperatif untuk melunasi hutang pajaknya sehingga dilakukan gijzeling,” katanya seperti dilansir laman sindonews.com, Selasa (03/05/2016).

Penyanderaan ini dilakukan berdasarkan Surat Izin Penyanderaan dari Menteri Keuangan Nomor: SR-329/MK.03/2016.

“Penyanderaan (gijzeling) merupakan pengekangan sementara waktu Penunggak Pajak di tempat tertentu. Diharapkan dengan upaya penyanderaan ini WP dapat segera melunasi hutang pajaknya dan dapat memberikan efek jera kepada para penunggak pajak lainnya,” jelasnya.

Penunggak pajak yang disandera dapat dilepaskan apabila hutang pajak dan biaya penagihan pajak telah dibayar lunas, jangka waktu yang ditetapkan dalam Surat Perintah Penyanderaan telah terpenuhi, berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap, atau berdasarkan pertimbangan tertentu Menteri Keuangan, sambungnya. (*/SO)

LEAVE A REPLY