New York Fashion Week, Marvel Persembahkan Koleksi Black Panther

0
135
Fashion Show koleksi busana Black Panther (Foto: AP)

NEW YORK, Bisniswisata.co.id: Marvel Studio turut memeriahkan gelaran New York Fashion Week dengan koleksi Black Panther. Tak tanggung-tanggung, Marvel menggandeng empat perancang sekaligus untuk menciptakan pakaian yang terinspirasi dari kostum dalam film yang tengah populer itu.

Para desainer itu, LaQuan Smith, Chromat, Wale Oyejide dari merek Ikire Jones, Fear of God dan lainnya, termasuk desainer perhiasan dari Douriean Fletcher dalam koleksi kapsul.

Salah satu perancang yang terlibat adalah Douriean Fletcher, perancang perhiasan yang menciptakan koleksi pada peragaan tersebut. Dia juga menciptakan aksesoris yang dipakai dalam film tersebut dan pelat emas 18 karat serta potongan leher amethyst, kostum yang dikenakan oleh karakter Angela Bassett, Ratu Ramonda.

Dilansir ABC News, Ahad (18/02/2018) Fletcher merasa senang dipercaya terlibat dalam film dan peragaan bergengsi ini. Menurutnya apa yang dilakukannya itu merupakan sebuah sejarah besar dalam kariernya.

Fletcher, yang berbasis di Los Angeles, mengaku dihugungi perancang kostum film BLack Panther, Ruth E. Carter, untuk membuat beberapa potongan blockbuster superhero. “Memang saya bermimpi ingin menciptakan gaun hiasan yang sangat besar ini dan semua potongan seni yang dapat dikenakan. Mimpinya terwujud karena diberi kesempatan dalam film ini,” lontarnya.

Di antara karya Fletcher dalam film superhero baru ini adalah amethyst berani dan potongan plat emas 18-ct di bagian atas kostum yang dikenakan Angela Bassett’s Queen Ramonda. Ini ditampilkan di salah satu poster film. Fletcher juga menumbuk talangan pelat emas untuk prajurit wanita Dora Milaje. “Semuanya butuh banyak pekerjaan dalam waktu yang sangat singkat,” lontarnya.

“Itu saya mengerti bahwa seorang tentara, mereka bangga dengan seragam mereka. Ini adalah wanita tangguh, kuat, kuat yang melindungi negara mereka. Saya menyukai kenyataan bahwa saya adalah bagian dari itu. ”

Mengatakan ada desas-desus tentang film superhero Ryan Coogler-directed, berdasarkan karakter dari serial komik yang meremehkan. Mania lebih seperti itu. Penggemar yang senang telah mengatakan bahwa mereka berencana untuk tampil di bioskop dengan pakaian Afrika.

Sementara desianer LaQuan Smith menciptakan mantel parit dengan jumpsuit yang serasi. Kedua potongannya ditutupi manik-manik hitam – untuk koleksi yang terinspirasi. “Saya ingin melakukan sesuatu yang seksi dan bertenaga dan agresif karena ada banyak teknologi dalam film ini.” lontarnya.

Oyejide mengenakan jas pria dengan jas dan jilbab. Salah satu syalnya berhasil masuk ke dalam film tersebut, yang menurutnya menunjukkan nuansa warna kulit. “Film ini sangat banyak tentang kegembiraan melihat budaya yang diwakili dalam peran yang umumnya tidak mereka lihat,” sambungnya.

“Ada penjahat dan pahlawan, jenius teknologi dan asmara. Orang-orang warna umumnya disajikan sebagai gambar monolitik. Saya berharap itu menghancurkan pintu agar bisa menunjukkan bahwa orang bisa menempati semua ruang ini,” komentarnya.

Cushnie et Ochs, Sophie Theallet dan TOME adalah merek lain yang diundang untuk berpartisipasi dalam showcase tersebut. Seperti Fletcher, perancang alas kaki Aurora James diminta untuk memproduksi koleksi kapsul kecil.

Juga Perancang Chromat Tolu Aremu mengerjakan desain pola oranye dengan pendiri Chromat Becca McCharen-Tran. Gaun terbuat dari kain ankara dari Lagos, milik sepupu kedua Aremu di kota terbesar di Nigeria. Mereka menambahkan bagian atas neoprene ke gaun tersebut untuk menghormati prestasi teknologi film tersebut. “Mode Afrosentrik pasti memiliki momen mode saat ini.” tandasnya serius. (ABC)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.