Kerap Makan Korban, Hati-Hati Berwisata di Curug Malela

0
724
Curug Malela dipadat wisatawan (Foto: Youtube)

BANDUNG, Bisniswisata.co.id: Badan SAR Nasional (Basarnas) Jawa Barat (Jabar) mengimbau masyarakat khususnya wisatawan yang berwisata di kawasan obyek wisata Curug Malela, Kabupaten Bandung Barat agar meningkatkan kehati-hatiannya sekligus mewaspadai bahaya keselamatan jiwa, Pasalnya, kawasan wisata alam ini kerap memakan korban jiwa.

“Kami selalu mengimbau masyarakat agar lebih berhati-hati bila berwisata atau bermain di sekitaran curug (air terjun),” kata Kepala Basarnas Jawa Barat, S. Riyadi kepada wartawan di Bandung, Ahad (3/9/2017).

Dijelaskan, kawasan obyek wisata air terjun di Gunung Halu itu dilaporkan sudah beberapa kali terjadi kecelakaan, bahkan menimbulkan korban jiwa. Setiap peristiwa di kawasan wisata itu, kata dia, harus menjadi pelajaran bagi masyarakat dengan selalu meningkatkan kewaspadaan saat berwisata di Curug Malela.

“Kita tahu sebelum sebelumnya di curug ini sudah beberapa kali memakan korban, sehinga masyarakat diharapkan lebih waspada, berhati hati saat menikmati wisata alam yang indah dan menawan di Curug Malela,” sarannya.

Ia berharap, adanya kesiap siagaan aparatur desa setempat untuk meminimalisasi korban jiwa yang sedang berwisata di kawasan air terjun Curug Malela. Riyadi menambahkan, Basarnas mencanangkan program kerjasama dengan membentuk RW Siaga SAR untuk membantu atau menolong masyarakat yang dilanda musibah.

Basarnas Jawa Barat, lanjut Riyadi, sudah membentuk dan melatih perangkat RW dan desa sehingga nantinya dapat diterjunkan untuk menolong diri sendiri maupun orang lain yang membutuhkan pertolongan.

“Perangkat desa/RW yang sudah dilatih agar nanti dapat menolong orang yang terkena musibah, tujuannya untuk dapat menolong dirinya sendiri, dan diri orang lain,” kata Riyadi seperti dilansir laman Republika.co.id

Sebelumnya, seorang wisatawan lokal di Curug Malela, Agus Wisnu (20) dilaporkan tenggelam, Sabtu (2/9), selanjutnya berhasil ditemukan dalam keadaan meninggal dunia, Ahad (3/9) pagi. (*/REO)

LEAVE A REPLY