Jalur Pendakian Semeru Ditutup bagi Wisatawan

0
2317
wisatawan padati puncak gunung Semeru (foto: archive.kaskus.co.id)

LUMAJANG, test.test.bisniswisata.co.id: Jalur pendakian Gunung Semeru (3.676 mdpl) di perbatasan Kabupaten Lumajang-Malang, Jawa Timur, Kamis (13/8/2015), ditutup sementara untuk memudahkan proses pencarian pendaki asal Bogor yang hilang.

“Mulai hari ini, jalur pendakian Semeru ditutup total untuk wisatawan yang suka wisata alam atau mendaki gunung hingga pendaki yang hilang ditemukan,” kata Kepala Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) Ayu Dewi Utari, seperti dikutip Antara.

Seorang pendaki bernama Daniel Saroha (31) beralamatkan Kampung Bojong Jengkol RT 002 RW 010 Desa Cileubut Barat, Bogor, dilaporkan hilang dan tersesat pada Selasa (11/8/2015) sore, usai mendaki ke puncak gunung tertinggi di Pulau Jawa itu.

Saat petugas melakukan pencarian terhadap Daniel Saroha, petugas mendapati pendaki lain bernama Dania yang meninggal dunia karena tertimpa batu berukuran besar dari puncak Semeru “Hari ini dilakukan kegiatan Open SAR (search and rescue) atau pencarian terbuka terhadap korban Daniel Saroha dan jalur pendakian Semeru ditutup hingga tim SAR menemukan survivor itu,” tuturnya.

Sesuai prosedur tetap, lanjutnya, jalur pendakian Gunung Semeru harus steril dari pendaki dan seluruh pendaki yang sudah ada di jalur pendakian harus turun. “TNBTS tidak akan menerbitkan izin untuk pendakian hari ini dan seterusnya hingga ditemukan korban. Sedangkan pendaki yang masih berada di jalur pendakian diminta untuk turun ke Pos Ranu Pane,” paparnya.

Penutupan jalur pendakian gunung yang memiliki ketinggian 3.676 mdpl itu bertujuan untuk memudahkan tim SAR melakukan pencarian terhadap survivor (Daniel), sehingga mereka bisa fokus melakukan penyisiran di sepanjang jalur pendakian Semeru. “Mudah-mudahan pendaki asal Bogor tersebut ditemukan dalam kondisi selamat,” ujarnya.

Di sela-sela pencarian pendaki hilang pada Rabu (12/8), pihak TNBTS bersama tim SAR gabungan menemukan seorang pendaki perempuan meninggal dunia atas nama Dania Agustina Rahman (19) yang beralamatkan di Jalan A.R. Hakim Perbata Nomor 4 RT 04 RW 04 Kelurahan Benteng, Kecamatan Warudoyong, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Jenazah korban dievakuasi ke Rumah Sakit Umum Hariyoto Lumajang dengan menggunakan mobil ambulans dan pihak TNBTS sudah menghubungi keluarga korban di Sukabumi.

Sedangkan seorang pendaki lainnya mengalami patah kaki bernama M. Rendika (18) beralamatkan di Jalan Penguin 7 Nomor 157 Desa Kenanga Baru, Kecamatan Percut Sei Tuan, Kabupaten Deliserdang, Medan, Sumatera Utara. “Ketiga pendaki tersebut berasal dari rombongan yang berbeda, namun ketiganya nekat menerobos naik ke Mahameru, padahal rekomendasi jalur pendakian Semeru hanya Kalimati saja,” ujarnya. (redaksibisniswisata@gmail.com)

LEAVE A REPLY