Israel Buka Pintu Wisatawan Kuliner

0
442
Festival Kuliner di israel (foto: cdn.ar.com/)

JERUSALEM, bisniswisata.co.id: Israel membuka pintu bagi wisatawan yang ingin berwisata di negeri Yahudi. Hingga Sabtu (26/11/2016), wisatawan yang berwisata di Jerusalem asyik menikmati wisata kuliner. Sebetulnya, ibu kota Israel ini bukan destinasi wisata kuliner yang ditawarkan wisatawan, namun sepekan belakangan ada yang berbeda.

Sejak Selasa lalu (22/11), untuk pertama kali digelar festival kuliner Open Restaurants. Selama lima hari, orang-orang menjejali gerai-gerai hummus dan jus delima di alun-alun Kota Tua yang dihuni warga Muslim dan Kristiani.

“Kota Tua jarang dikenal lewat masakan lokalnya,” kata Havatzelet Ohayon, ketua kelompok sekitar pasar, dikutip Times of Israel, sembari menyilakan para pengunjung menghirup aroma lezat kue-kue bertabur wijen di Open Restaurant.

Open Restaurants digagas bersama oleh para pegiat makanan serta para chef. Sebelumnya, tiga tahun terakhir, festival digelar di Tel Aviv, saban Maret. Kini, berpindah ke Jerusalem dan diikuti restoran, pasar, destinasi wisata seputar pusat kota.

“Jerusalem jelas pilihan, dengan adanya [pasar] Mahane Yehuda di tengah kota,” kata Jason Pearlman, relasi pers festival ini, dikutip Times of Israel. “Warga Tel Aviv bisa mengenal suasana di sini, terutama malam saat gerai tutup, tapi bar dan restoran buka.”

Tak kurang 20 acara bertema kuliner digelar di festival yang menggratiskan sebagian makanan ini. Juga digelar lokakarya, tur, pameran, dan acara bincang-bincang. Tur dipandu oleh chef Assaf Granit, Nir Tzuk, Nona Shrier dan Yahaloma Levi.

Menurut Pearlman, Jerusalem memiliki sajian makanan berbeda. Di area terpencil, biasa disajikan beragam makanan. Sementara di area perkotaan, sejak lama telah membudaya sajian makanan kelas atas warisan Renaisans, masa peralihan abad ke-14-ke-17.

Dikatakan oleh Ohayon, yang tumbuh besar di Jerusalem, “kuliner [lokal] jauh lebih simpel” pada era 1500-an semasa Kerajaan Ottoman. Ketika itu, warga bercocok tanam gandum, juga kacang-kacangan dan sayuran di ladang, di luar tembok Kota Tua.

“Dulu, roti gandum utuh adalah makan biasa sehari-hari. Kini, dibanderol NIS [Israel New Sheqel] 18 [setara Rp83 ribu],” kata Ohayon, tertawa. Lalu, kuliner lokal mendapat pengaruh dari Turki, Yunani, Suriah, Lebanon, Mesir, Irak, Yaman, juga Barat.

Kini, orang-orang dari berbagai negara berdatangan lagi ke Kota Tua untuk memeriahkan Open Restaurants. Mereka membawa makanan favorit masing-masing, macam delima dari Iran, yang biasa dijadikan jus atau sirup untuk saus puding malabi.

Selain di depan gerai jus delima, antrean pengunjung juga mengular di sebuah restoran yang menjagokan menu maklouba, semacam nasi tim ayam. Ada juga restoran lain yang menyajikan hummus, cocolan yang terbuat dari kacang-kacangan.

“Perdebatan saat ini selalu membahas mana hummusiya terbaik,” kata Ohayon, menggunakan kata Hebrew untuk menyebut ahli pembuat hummus. “Masalahnya,” ia menambahkan, “kini hummus bukan lah makanan utama yang rutin disantap.”

Padahal dulu kacang-kacangan, bahan dasar hummus, tumbuh subur di pekarangan para warga Jerusalem. Lantaran murah meriah, hummus pun menjadi menu diet reguler warga, yang biasa disantap saat sarapan. Lalu, imigran Maroko memberi cita rasa baru.

Mereka menambahkan bawang putih cincang dan paprika, juga air perasan jeruk dan minyak zaitun. Dikatakan Ohayon, dua dekade belakangan, hummus juga ditambah tahini dan jamur. Tapi ia mengaku tidak pernah memakan hummus versi ‘modifikasi’ itu.

Selain makanan dan minuman, juga dijual rempah-rempah di salah satu gerai, Sea of Herbs, milik Jakob Mowakket. Gerai tersebut merupakan warisan keluarga yang sudah turun temurun. Selain rempah-rempah, juga dijual minyak Argan dan minyak Maroko.

Ada pula gerai roti Abu Aziez Sweets yang menjual awami, baklava, namoura serta kanafeh. Kebanyakan makanan ini sudah ada sejak era Kerajaan Ottoman, lima abad silam. Open Restaurants sekaligus menjadi arena untuk bernostalgia menu klasik. (*/NDY)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.