EXPLORE! eps.1: Tahun Baruan 2018 di Tanjung Lesung

0
43

EXPLORE! by bisniswisata.co.id
eps.1: Tahun Baruan 2018 di Tanjung Lesung

Kami menginap di Kalicaa Resort yang dikelola oleh Jababeka. Villanya bernama Blue Whale Santuary ( BWS). Di area ini villa-villa milik perorangan di dalam kompleks dan dikelola oleh Tanjung Lesung Resort.

Tempat ini menjadi pilihan keluarga besar karena letaknya 180 km dari ibukota Jakarta dan menjadi surga tersembunyi di wilayah Barat yang tidak kalah dengan keindahan pantai di Bali. Tanjung Lesung ini terletak di Desa Panimbangjaya,Pandeglang, Banten.

Selain itu magnet yang membuat rombongan keluarga ini datang karena kawasan Tanjung Lesung kini telah dinobatkan sebagai “ Bali Baru” dan menjadi satu dari 10 Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) oleh Kementerian Pariwisata.

Berlokasi di ujung paling barat Pulau Jawa, yaitu Kabupaten Pandeglang, Banten, KEK Tanjung Lesung merupakan KEK Pariwisata pertama dan telah diresmikan beroperasi pada Februari 2015.

Letaknya cukup strategis dan akses yang mudah dijangkau dengan potensi pariwisata yang beragam, antara lain keindahan alam pantai, keragaman flora dan fauna serta kekayaan budaya yang eksotis.

Lokasinya dekat dengan atraksi wisata Banten lainnya seperti Kawasan Tua Banten, Budaya Badui dan Debus, Taman Nasional Ujung Kulon, Gunung Krakatau serta wisata kepulauan.

Tanjung Lesung berasal dari kata “lesung” yaitu alat penumbuk padi tradisional, Tanjung Lesung memiliki bentuk dataran pantai wilayah yang menjorok ke laut dan mirip lesung. Dengan pantai pasir putih serta laut yang jernih, KEK Tanjung Lesung telah menarik baik wisatawan nasional maupun internasional.

Selama tahun 2016 tercatat jumlah kunjungan wisatawan sejumlah 570.000 orang dan ditargetkan meningkat hingga 6,1 juta wisatawan saat beroperasi penuh pada 2020.

Progress percepatan pengembangan destinasi wisata ‘Bali Baru’ ini makin menggeliat dan yang menjadi fokus prioritas, adalah 3A yaitu Akses, Atraksi dan Amenitas.

Untuk akses selain tol juga akan ada program re-aktivasi kereta api, yang sudah lama mangkrak dan bakal dihidupkan lagi untuk jalur Rangkasbitung-Pandeglang-Saketi-Labuhan.

Soal atraksi, Pemprov Banten dan PT Banten West Java Tourism Development Corporation ( PT BWJ) memiliki event tahunan Festival Pesona Bahari Tanjung Lesung dimana selama festival pada tahun lalu Festival itu meliputi Photography juga ada festival Kuliner, Handicraft & Souvenir, Business Forum dan lainnya.

Sedangkan dari aspek amenitas, nantinya fasilitas tambahannya adalah Air strip, Kampung Sawah Cottage, Ladda Bay Village, Kalicaa Villa, Mongolian Culture Centre, Residence dan rencana pembangunan 10.000 Homestay di Kawasan KEK Tanjung Lesung.

Dukungan lainnya adalah realisasi program Infrastruktur Pemukiman Pendukung Pariwisata. Terutama untuk Kampung Wisata Cikadu, Desa Tanjung Jaya (Kelompok Batik).

Jam baru menunjukkan pukul 9.30 pagi ketika rombongan memasuki pintu masuk kawasan Tanjung Lesung Resort. Untuk mencapai villa Kalicaa yang bernama Blue Whale Santuary ( BWS) jarak dari gerbang menuju tempat kami menginap cukup jauh, sekitar 2,5 kilometer.

Tidak ada kendaraan umum yang bisa mengantarkan kami keluar masuk kawasan tersebut. Sehingga mobil-mobil pribadi dari para tamu dan motor karyawan yang nampak lalu lalang.

Empat jam perjalanan membuat kami semua bergegas ke pantai menikmati desiran angin ditemani minuman kelapa muda, jus, kopi dan cemilan lainnya sambil menunggu check-in di BWS, Tanjung Lesung Resort.

Jam belum menunjukkan jam 12 siang tapi para karyawan di hotel itu sudah mengarahkan kami ke villa BWS. Unik juga bangunan properti ini mirip huruf V dan dibagian depan langsung ada kolam renang.

Di atas kolam renang adalah lobby villa menyatu dengan ruang makan, sofa-sofa untuk santai dan dapur bersih.Sambil duduk mengobrol, kita bisa mengawasi anak-anak yang langsung berenang tanpa bisa dirayu lagi untuk menunggu waktu sore saat sinar matahari mulai meredup. Tiba di villa welcome drink sudah disiapkan berupa buah kelapa muda.

Sementara kami puas berenang, tamu-tamu dari villa – vila Kalicaa lainnya melintas di depan villa. Penasaran dengan kolam dan villa kami yang terbesar dari villa yang ada. Mereka berombongan dan berjalan santai ke tepi pantai di seberang. Jarak vila ke tepi pantai hanya dibatasi jalan dan padang rumput yang hijau sehingga dari kamar bisa melihat ombak lautan dari kejauhan sekaligus rumput hijau yang luas.

LEAVE A REPLY