Di Paris, Batik Cirebon Diklaim Milik Turky

0
553

JAKARTA, test.test.bisniswisata.co.id: Musisi Katon Bagaskara mengunggah sebuah foto tentang motif batik Cirebon yang dijual di butik Mark Spencer Champ elysees Paris. Dia mengunggah foto tersebut ke akun Facebook miliknya, setelah mendapat sebuah status dari rekannya yang bernama Ingrid.

Dalam status Ingrid, terungkap bahwa ia belum lama ini menemukan blouse motif batik Mega Mendung Cirebon di butik Mark Spencer Champ elysees Paris. Sayangnya, dalam label baju tersebut ditulis Turki Limted Edition.

“Subhanallah atau MasyaAllah??? Batik Mega Mendung definitly Indonesia heritage product, meski di ekspor ke luar negeri kayaknya kita harus terus berupaya untuk mensosialisasikan produk Indonesia supaya warga dunia tahu bahwa produk yang mereka beli di luar negeri, Italia, Paris, dan lain-lain, adalah produk kebudayaan Indonesia,” begitu kata Ingrid.

Menyikapi hal itu, Katon mengaku benar-benar sedih dan langsung me-mention akun Twitter petinggi pemerintaha. Dia mengajak melestarikan batik lokal dan melaporkan paten tersebut ke pemerintah Indonesia, khususnya Presiden Jokowi dan Menteri Perdagangan Rahmad Gobel.

“Sudah saya laporkan hal ini via Twitter juga. Semoga terbaca dan ada tindakannya,” katanya seperti dilansir laman Republika.co.id, Sabtu (10/1/2014).

Bagaimana tindakan pemerintah, juga pengusaha Batik Cirebon. Wallahu A’lam. ****

LEAVE A REPLY