BNPB: 3 Hari Tak Beroperasi, Pariwisata Bali Rugi Rp 209 Miliar

0
43
Gunung Agung Erupsi dituding penyebab gagalnya pencapaian target kunjungan wisman (Foto: Instagram)

JAKARTA, Bisniswisata.co.id: Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menjelaskan jumlah kerugian sektor pariwisata akibat penutupan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali selama 3 hari sekitar Rp209 miliar. Kerugian itu termasuk yang ditanggung pihak perhotelan.

“Kerugian pariwisata dampak penutupan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai selama tiga hari akibat erupsi Gunung Agung sekitar Rp209 miliar,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, dalam keterangan tertulis yang diterima Bisniswisata.co.id, Rabu (06/12/2107).

Jumlah kerugian itu, lanjut dia, berdasarkan hasil perhitungan dilakukan kantor perwakilan Bank Indonesia Denpasar, Bali. Kerugian itu akibat batalnya kedatangan sebanyak 44.000 turis mancanegara. Padahal, wisatawan mancanegara itu memiliki tingkat rata-rata belanja Rp 1,3 juta per orang per hari.

Selain itu, kerugian datang dari batalnya turis domestik sebanyak 44.000 orang dengan potensi belanja sekitar Rp520.000 orang per hari. Juga, tingkat hunian hotel pun anjlok menjadi hanya sekitar 10 persen dari total kapasitas kamar. “Kerugian Rp 11,5 miliar dari pembatalan 11.013 kamar di 44 hotel dan vila,” paparnya.

Dilanjutkan, kerugian di sektor pariwisata juga dipengaruhi pemindahan acara Bali Democracy Forum (BDF) dari Nusa Dua Bali ke BSB Banten. “Sebenarnya, Bali tetap aman bagi wisatawan. Pasalnya daerah bahaya erupsi Gunung Agung hanya ada di radius 8-10 kilometer dari puncak gunung dan hanya sebagaian kecil yang kena abunya,” lontarnya.

Wilayah di luar radius itu dipastikan aman untuk beriwisata. Termasuk, wisata erupsi Gunung Agung itu sendiri. “Turis asing dan lokal banyak yang menikmati letusan, tidak semua negara memiliki gunung berapi. Bali masih aman untuk wisata,” ungkapnya.

Saat ini, Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai sudah beroperasi dengan normal. Meski begitu, setidaknya ada 56 jadwal penerbangan domestik dan internasional dari dan menuju Bali yang dibatalkan oleh sejumlah maskpai penerbangan.

Pembatalan jadwal penerbangan itu diantaranya, 15 jadwal kedatangan dan sembilan keberangkatan domestik, serta 17 kedatangan dan 15 keberangkatan internasional. “Kita pastikan Bali aman, bandara beroperasi normal dan pemerintah siap membuat rencana-rencana kedaruratan. Meskipun ada maskapai yang membatalkan jadwal keberangkatan itu menjadi kewenangan maskapainya,” sambungnya. (Redaksibisniswisata@gmail.com)

LEAVE A REPLY