2017, Turis Prancis ke Bali Meningkat

0
133
Bali masih menjadi daya tarik. Desa wisata Penglipuran Bali (Foto:Apelphotografy)

JAKARTA, Bisniswisata.co.id: Strategi pemasaran dan promosi ke negara Eropa, sukses besar. Sebut saja, turis Prancis yang jumlahnya terus meningkat. Data Visit Indonesia Tourism Office (VITO) Prancis menyebutkan, tingkat kunjungan wisman Prancis ke Bali menempati peringkat ke tujuh dari sejumlah negara.

Selama tahun 2017, jumlah kunjungan wisman Prancis mencapai 162.288 wisman. Lebih besar dari tahun 2016 yang berjumlah 147,413 wisman. “Peningkatanya sebesar 10,09 persen,” ujar Eka Moncare selaku perwakilan VITO Prancis dalam keterangannya yang diterima Redaksi Bisniswisata.co.id, Ahad (14/01/2018).

Faktor apa saja yang mempengaruhi peningkatan kunjungan wisman Prancis ke Bali? Soal ini Eka punya jawaban. Pertama adalah popularitas Bali yang memang menjadi favorit wisatawan Prancis. Masyarakat Prancis dikatakanya sangat menyukai kultur dan budaya. Dan Bali memiliki semua itu dan menawarkannya kepada wisman Prancis secara lengkap.

Bali, menurut Eka, sangatlah unik. Bahwa meskipun menjadi tujuan wisatawan dunia, namun kekuatan tradisionalnya masih sangat terjaga. “Dan hal tersebut ditunjang dengan penerbangan langsung (Direct Flight) dari Paris ke Bali yang menjadi salah satu faktor sukses kunjungan wisman Prancis,”  kata Eka.

Selain itu “hospitality” masyarakat dan industri di Bali sudah sangat baik. Masyarakat Bali mampu berbicara bahasa Inggris bahkan Prancis dengan baik dan semakin baik. Bali sangat menyambut wisatawan dan telah memiliki pengalaman yang baik dalam hospitality.

“Dan banyak sekali pilihan hotel di Bali yang harganya kompetitif. Sehingga membuat Tour Operator semakin mudah membuat paket untuk dijual,” ujarnya.

Bali memiliki amenitas dari kelas guest house hingga hotel kelas bintang tujuh yang semuanya memiliki standar yang baik. Bali dipromosikan sejak awal dan sampai sekarang. Mereka selalu siap untuk promosi dibandingkan daerah lain. Banyak brosur dan artikel tentang Bali. “Semua itu membuat Bali semakin mudah dijual dan menarik wisatawan,” kata Eka.

Belum lagi strategi promosi yang dijalankan Kementerian Pariwisata dan VITO Prancis sendiri. Bahwa setiap saat sepanjang 2017, VITO Prancis bekerja kers memberikan presentasi dan training ke Tour Operator (TO)/Travel Agent (TA) tentang Indonesia.

VITO Prancis memiliki office open to public yang buka setiap Senin hingga Jumat. Dimana orang bisa datang untuk bertanya dan berdiskusi langsung untuk mempersipakan trip mereka ke Indonesia. “Dan orang Prancis senang jika ada assistant tourism office yang membuat mereka penuh confidence untuk travelling ke Indonesia,” jelasnya.

Pertanyaan-pertanyaan melalui email atau sosial media juga direspons secara cepat dan lengkap mengenai destinasi di Indonesia. Vito Perancis mengeluarkan newsletter setiap bulan dikirim ke media dan partner agents untuk update informasi apa saja hal yang baru dari Indonesia. Mulai dari destinasi, pembukaan airport, rute penerbangan, sistem transportasi, hotel, dan lain-lain.

Bicara soal Bali, sebagai destinasi wisata memang tidak perlu diragukan. Popularitas dan keindahannya sudah tersohor ke berbagai belahan dunia. Pesona dan eksotisme Bali tidak akan pernah luntur.

Coba saja sebut Pantai Kuta. Bayangan akan keindahan, suasana yang nyaman sudah langsung membuai. Maka jangan heran jika banyak pesohor dunia sudah menginjakkan kakinya disini.

Deretan nama dunia seperti Christina Aguilera, Katy Perry, Paris Hilton, David Beckham, Jorge Lorenzo, Ashton Kutcher, Mila Kuni, Justin Bieber dan Selena Gomez, tak ragu memposting momen keseruan liburan mereka di akun media sosial masing-masing.

Dilanjutkan, depannya VITO Prancis akan semakin kuat dalam mempromosikan Bali. Berbagai langkah akan dilakukan. Mulai dari memperbanyak event-event Busines to Costumer (BtoC). Dikatakan Eka, B to C sangat baik untuk menciptakan demand.

“Jika B to C naik, B to B pasti akan mengikuti,” ujarnya.Selain itu juga memperkuat hubungan dengan partner di Prancis dan melakukan media famtrip. Juga yang tak kalah penting, mempromosikan Indonesia lewat gastronomi, massage dan spa.

Event-event gastronomi dan massage akan sangat efektif untuk memperkenalkan Indonesia di publik Prancis. “Dan Prancis adalah pasar potensial. Pengeluaran wisman Prancis rata-rata mencapai 110 dolar AS per hari dengan lama tinggal rata-rata 15 hari,” ujarnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya menyambut baik meningkatnya kunjungan wisman Prancis ke Indonesia. Prancis salah satu negara penyumbang wisatawan terbesar dari Eropa ke Indonesia. Bahkan kunjungan wisman Prancis ke Indonesia mengalahkan Thailand.

“Rata-rata kunjungan mereka itu ke Bali 40 persen, Jakarta 30 persen, Kepulauan Riau 20 persen dan 10 persen sisanya di wilayah lain,” lontarnya.

Indonesia, papar Menpar, memiliki banyak tujuan wisata yang sesuai dengan wisatawan Prancis. Indonesia punya banyak destinasi wisata luxury kelas dunia. “Jadi silakan ke Indonesia. Kami siap menyambut traveller Prancis dengan layanan kelas dunia,” tutur Menpar. (Redaksibisniswisata@gmail.com)

LEAVE A REPLY