10 Ribu Boneka Batik buat Anak Kurang Beruntung

0
87
Lusia Efriani Kiroyan, pendiri Batik Girl

MELBOURNE, bisniswisata.co.id: Batik Girl, program pemberdayaan narapidana perempuan di Indonesia berharap dapat membagikan 10 ribu boneka berpakaian batik kepada anak-anak kurang beruntung di ASEAN.

“Batik Girl adalah upaya membina dan memberdayakan napi perempuan di Indonesia dengan membekali keterampilan membuat pakaian boneka dari kain batik. Kita ingin memberikan terapi lewat seni bagi napi perempuan yang kebanyakan terkena kasus narkoba,” lontar Lusia Efriani Kiroyan, pendiri Batik Girl, saat berkunjung ke Melbourne, Kamis (5/04).

Kunjungan ini sebagai bagian dari pengenalan progam Batik Girl di Australia, yang juga mengunjungi kota Darwin. “Ini merupakan bentuk upaya kami untuk merawat napi-napi perempuan agar mereka tidak lagi ketergantungan obat.” sambung Lusia juga pendiri Cinderella From Indonesia Centre (CFIC)

Lusia yang pernah mengikuti program Muslim Exchange Program tahun 2012 dari pemerintah Australia, baru saja mendapatkan dana hibah dari Alumni Grant Scheme (AGS) dari pemerintah Australia yang dananya dipakai untuk melakukan pelatihan bagi 100 narapidana di penjara Batam dan Bali untuk membuka seribu boneka.

“Kita sudah menyelesaikan seribu boneka untuk anak-anak yang sakit dan kurang beruntung di ASEAN dan targetnya nanti adalah seribu untuk setiap negara anggota,” kata Lusia lulusan Sastra Inggris dari Universitas Airlangga Surabaya.

Untuk menjalankan program sosialnya, Lusia mengaku banyak mengikuti kompetisi hibah internasional. Lalu mengapa ia memilih boneka sebagai produknya? “Saya pernah mengikuti sebuah program di Amerka Serikat dan saya mendapat julukan ‘The Doll of Indonesia’, karena saya suka pakai batik,” ujarnya seperti dilansir laman ABC di Melbourne, Jumat (06/04/2018).

“Sebelum saya sibuk seperti sekarang, saya punya kebiasaan setiap hari Jumat untuk mengunjungi anak-anak yang terkena kanker, HIV, atau yang sedang sakit di rumah sakit secara rutin. Karena sibuk, saya ingin ada satu sosok yang bisa menggantikan kunjungan saya ke anak-anak dan mungkin boneka ini bisa mewakili saya dan anak-anak bisa terus mengingatnya.”

Sudah ada lebih dari 150 narapidana perempuan Indonesia yang mendapatkan pelatihan untuk merancang dan menjahit baju dari kain batik dengan upah sekitar Rp 10 ribu. “Ada seleksi, karena ini melibatkan jarum dan gunting, jadi jika secara psikologis mereka belum siap, mereka tidak bisa mengikuti program pembinaan ini.”

Tahun ini menjadi tahun ketiga bagi Lusia untuk memperkenalkan programnya ke Australia. Ajak warga Australia berlibur sambil jadi relawan di Kepulauan Riau

Dalam kunjungannya ke Australia, Lusia juga didampingi oleh Ibu Noor Lizah Nurdin, penasihat dari program Batik Girl yang juga istri dari Gubernur Kepulauan Riau, Nurdin Basirun. Keduanya melakukan pertemuan dengan sejumlah komunitas, termasuk dengan Australia-Indonesia Youth Association cabang Victoria.

Memilih bertemu dengan para pemuda Australia, menurut Ibu Noor sebagai upaya untuk mengajak mereka berlibur gratis ke Kepulauan Riau. “Bermodalkan tiket pesawat yang terjangkau dari Melbourne ke Singapura, lalu menyeberang ke Kepulauan Riau dengan kapal, kami mengajak mereka untuk jadi relawan di daerah kami. Tidak perlu khawatir soal akomodasi mereka akan ‘home stay’ dan makan minum tiga kali sehari.” lanjutnya.

Noor menjelaskan ada sejumlah program yang bisa dilakukan pemuda Australia yang berminat menjadi relawan di Kepulauan Riau. Diantaranya adalah mengajarkan bahasa Inggris bagi anak-anak jalanan atau terlibat dalam program Batik Girl. “Sisanya mereka bisa menikmati keindahan pemandangan laut di Kepulauan Riau sambil mengeksplor sejarah yang sangat kaya di Riau.” lanjutnya. (ABC)

LEAVE A REPLY